alexametrics

Remaja Perekam Pembunuhan George Floyd, Dianugerahi Penghargaan Spesial

Funcrev
Remaja Perekam Pembunuhan George Floyd, Dianugerahi Penghargaan Spesial
Darnella Frazier, remaja yang berhasil merekam kejadian George Floyd. (istimewa)

Menurut Pulitzer Prize Board, Darnella Frazier berhak memenangkan penghargaan tersebut dikarenakan keberaniannya dalam merekam sebuah pembunuhan George Floyd yang memicu protes besar terhadap kebrutalan sikap polisi di seluruh dunia, serta menyoroti peran penting warga negara dalam pencarian jurnalis akan kebenaran dan keadilan.

Tweet berisikan penghargaan kepada Darnella Frazier, sebagai perekam kejadian George Floyd.
Tweet berisikan penghargaan kepada Darnella Frazier, sebagai perekam kejadian George Floyd.

Video yang berhasil direkam oleh Frazier ini kemudian dijadikan bukti kuat dalam persidangan, mulai dari pernyataan pembuka hingga argumen penutup. Berkat yang direkamnya mantan perwira polisi Derek Chauvin berhasil dinyatakan bersalah pada bulan April atas semua tuduhan dalam pembunuhan Floyd pada 25 Mei 2020, di luar toko Cup Foods di Minneapolis.

Tangkapan layar video kejadian George Floyd oleh beberapa oknum polisi.
Tangkapan layar video kejadian George Floyd oleh beberapa oknum polisi.

Berdasarkan kronologisnya, Frazier, yang saat itu masih berusia 17 tahun, tengah mengunjungi toko Memorial Day bersama dengan sepupunya yang berusia 9 tahun. Ketika ia melihat Chauvin dan beberapa petugas lainnya menahan Floyd di tanah. Ketika orang-orang di sekitarnya memohon agar mereka turun dari Floyd, yang berulang kali mengatakan dia tidak bisa bernapas. Dengan segera Frazier merekam kejadian tersebut menggunakan ponsel genggamnya.

Video Frazier tentang insiden itu menjadi viral, dan menarik banyak perhatian pada kematian Floyd. Video tersebut juga mendorong ribuan protes terhadap sikap brutal polisi di seluruh AS hingga beberapa negara lainnya.

“Hal ini sedikit lebih mudah sekarang, tapi saya sudah tidak seperti dulu lagi. Sebagian dari masa kecil saya telah diambil," tulis Frazier dalam sebuah pernyataan yang diposting ke halaman Facebook-nya bulan lalu, pada peringatan pembunuhan Floyd.

"Banyak orang menyebut saya sebagai pahlawan, meskipun saya tidak melihat diri saya demikian," tulisnya. “Saya berada di tempat yang tepat pada waktu yang tepat. Di balik senyum ini, di balik penghargaan ini, di balik publisitas, saya adalah seorang gadis yang mencoba untuk sembuh dari sesuatu yang saya ingat setiap hari,” lanjutnya.

Pada bulan Desember lalu, Frazier juga dianugerahi Penghargaan PEN/Berenson Courage Award 2020 dari sutradara pemenang Oscar Spike Lee. PEN America, organisasi sastra dan hak asasi manusia, menghormati Frazier bersama dengan aktivis, seniman, dan mantan presiden Barack Obama lainnya.

Di persidangan Chauvin pada bulan Maret, Frazier menangis di tempat saksi ketika ia memberi tahu jaksa Jerry Blackwell bahwa ketika dia melihat Floyd, dia melihat kerabat dan teman kulit hitamnya.

“Ketika saya melihat George Floyd, saya melihat ayah saya, saya melihat saudara laki-laki saya, saya melihat sepupu saya, paman saya,” kata Frazier saat itu. Dia mengatakan bahwa telah begadang beberapa malam "meminta maaf dan meminta maaf kepada George Floyd karena tidak berbuat lebih banyak dan tidak berinteraksi secara fisik dan tidak menyelamatkan hidupnya."

Tiga mantan perwira Minneapolis lainnya yang dituduh membantu dan bersekongkol dalam pembunuhan Floyd akan diadili pada Maret 2022, sehingga kasus federal terhadap mereka dapat diajukan terlebih dahulu, seorang hakim memutuskannya pada bulan lalu.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak