alexametrics

Kalahkan Wakil Prancis, Komet Akbar Lolos ke Babak Fase Gugur

Funcrev
Kalahkan Wakil Prancis, Komet Akbar Lolos ke Babak Fase Gugur
Komet Akbar. (REUTERS/Bernadett Szabo)

Komet Akbar akhirnya berhasil memetik kemenangan perdananya di ajang Paralimpiade Tokyo 2020. Lewat perjuangan kerasnya, Komet yang turun di nomor para tenis meja perorangan putra Grup A kelas 10 berhasil mengalahkan wakil dari Prancis, Bourdonnaye Gilles, 3-2 (11-6, 5-11, 7-11, 11-8, 11-9).

Bertanding melawan wakil Prancis, Bourdonnaye Gilles di Tokyo Metropolitan Gym, Jumat (27/8/2021), Komet tampil dengan penuh percaya diri di gim pertama. Hanya dalam waktu 5 menit, dia berhasil unggul dengan skor 11-6. Hanya saja, Komet sempat kehilangan dua gim berikutnya. 

Gilles yang saat ini menempati peringkat 8 dunia mampu bangkit dan mengubah kedudukan menjadi 2-1. 

Ketegangan kembali ditampilkan Komet pada gim keempat. Serve-nya kembali akurat. Meski demikian, lawan juga memberikan perlawanan yang sengit sampai akhirnya Komet unggul 11-8. 

Pertarungan semakin sengit memasuki gim terakhir. Kedua atlet kejar mengejar angka dengan ketat. Bahkan kedudukan sempat imbang 8-8 sebelum Komet memetik dua poin beruntun dan unggul 10-8. 

Gilles sempat memetik satu poin, namun Komet akhirnya menutup gim dengan kemenangan 11-9. 

Dengan hasil ini, Komet kini berhasil menempati posisi kedua pada papan klasemen Grup A. Sebelumnya, Komet sempat kalah dari wakil Polandia, Chojnowski Patryk dengan skor telak 3-0. Kemenangan atas Bourdonnaye Gilles sekaligus mengantar Komet melaju ke babak selanjutnya, yakni knock out 16 besar (fase gugur).

Hasil ini membuat Komet seperti mengikuti langkah atlet para tenis meja Indonesia lainnya, David Jacobs. Peraih medali perunggu di Olimpiade 2012 dimana lebih dulu melaju ke fase gugur sebagai juara Grup B kelas 10 usai mengalahkan andalan Spanyol Jose Manuel Ruiz Reyes 3-0 (11-9, 11-4, 11-4).

Kemenangan komet ini bisa menambah motivasi Adyos Astan untuk bisa memenangkan pertandingan dengan Sameh Mohamed Saleh dari Mesir di babak knock out 16 besar. Sempat memimpin 1-0 di game pertama, Adyos kalah di game kedua dan kedudukan menjadi imbang 1-1. Di game kedua Mohamed Saleh berhasil membalikkan keadaan dengan merebut game ini dengan skor 15-13. 

Meskipun sempat memberi perlawanan dengan merebut game keempat dengan skor 12-10, Adyos harus mengakui kekalahannya di game kelima dengan skor 9-11. Hasil ini menghentikan langkahnya di babak 16 besar para table tennis kelas TT4.

"Selamat kepada Komet Akbar, lanjutkan perjuangan ini. Dan terima kasih kepada Adyos Astan, meskipun langkahmu terhenti kami tetap bangga atas perjuangannya sampai babak ini. Tetap Semangat!" ungkap NPC Indonesia, dikutip langsung dari laman Instagram resminya. 

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak