facebook

Melihat Kedekatan Frank Sinatra dengan Jaringan Mafia Amerika

Calvin Vadero
Melihat Kedekatan Frank Sinatra dengan Jaringan Mafia Amerika
Foto Frank Sinatra (Instagram.sinatra)

Frank Sinatra adalah salah satu penyanyi terhebat sepanjang masa. Namun, ada bagian kelam dalam hidupnya yang mungkin menginspirasi karakter dalam "The Godfather." Dikutip dari buku Born Outlaw, pada suatu malam musim panas tahun 1972, Mario Puzo, penulis buku terlaris The Godfather yang terkenal, menghadiri pesta makan malam yang mewah setelah diundang oleh salah satu teman sultannya. Sedikit yang dia tahu, pesta itu akan berubah menjadi salah satu momen paling memalukan dalam hidupnya, ketika temannya mencoba untuk memperkenalkan dia kepada Frank Sinatra.

Masih dikutip dari Buku Born Outlaw, saat Sinatra diperkenalkan kepada Puzo, wajahnya langsung berubah. Selama situasi yang benar-benar canggung, penyanyi terkenal itu mengungkapkan penghinaan langsungnya terhadap penulis, yang kemudian ditanggapi dengan mengatakan, "Dengar, itu bukan ide saya."

Namun, Frank Sinatra memahami sesuatu yang sangat berbeda. Ini adalah inti dari keseluruhan, sebut saja, daging sapi. Ternyata, Sinatra sangat marah dengan Puzo tentang kesamaan salah satu karakternya dengan dia, yang mencoba menuntut penulis.

Frank Sinatra mungkin adalah salah satu musisi paling terkenal sepanjang masa berkat suaranya yang khas, kuat dan romantis, gayanya yang necis, dan kepribadian menarik. Namun di balik kisah suksesnya, tampaknya ada sisi gelap yang semacam rahasia umum. Ini hubungannya dengan Mafia.

Meskipun dia mencoba untuk membungkam rumor ini (begitu dia menyebutnya) sepanjang hidupnya, salah satu bukti terkuat yang menentangnya mungkin adalah cara dia bereaksi terhadap The Godfather dan karakter Johnny Fontane, anak baptis serta bintang pop Vito Corleone. Mari kita kembali ke cerita dulu.

Menyadur dari culturacolectiva, Frank Sinatra mencapai popularitas di umur empat puluhan, tetapi minatnya pada musik datang pada usia yang sangat muda. Orang tuanya dulu memiliki sebuah bar di New Jersey di mana dia diizinkan untuk menyanyikan sebuah lagu sesekali.

Setelah putus sekolah, ia mulai melakukan pekerjaan kecil termasuk tampil di bar di New Jersey dan New York. Sinatra bergabung dengan band bernama 3 Flashes pada tahun 1935, tetapi hitnya yang sebenarnya rilis pada tahun 1938. Tepatnya ketika dia mulai tampil live di sebuah acara radio di New York. Hal ini menyebabkan dia merekam lagu pertamanya dan mulai membuat koneksi.

Meskipun tidak ada informasi spesifik tentang bagaimana dugaan hubungan dengan Mafia ini dimulai, beberapa telah melacaknya kembali ke tahun-tahun keemasannya di tahun 40-an, melalui koneksi dan persahabatannya dengan beberapa gerombolan terkenal pada saat itu. Salah satu koneksi pertamanya dengan kejahatan terorganisir mungkin adalah dengan bos Mafia Willie Moretti. Mafia itu dikatakan telah membantunya keluar dari kontrak yang sangat buruk dengan Tommy Dorsey, salah satu rekan band pertama Frans Sinatra.

Ada banyak cerita seperti ini, di mana Sinatra dikaitkan dengan kepribadian mafia besar untuk membantunya keluar dari situasi yang ditentukan atau untuk membuat langkah karier lebih besar (seperti yang dilakukan Johnny Fontane di The Godfather). Selain itu, kisah-kisah ini terus-menerus dimuat di surat kabar selama beberapa dekade. Namun, mungkin yang paling penting adalah persahabatannya yang sangat dekat dengan Sam Giancana, bos Chicago Outfit.

Salah satu cerita yang beredar di masyarakat adalah bahwa Sinatra bahkan memiliki hubungan dengan keluarga Kennedy, untuk memungkinkan Giancana menguangkan beberapa bantuan dengan Administrasi. Keluarga Kennedy tiba-tiba memutuskan semua koneksi ke Sinatra, diduga setelah mengetahui tentang hubungannya dengan kejahatan terorganisir melalui pemimpin FBI J. Edgar Hoover.

Ini, tentu saja, tampak agak aneh, karena cerita tentang persahabatan Sinatra dengan beberapa karakter telah keluar selama bertahun-tahun. Jangan lupa, keluarga Kennedy dikenal karena asal-usul keluarganya dalam bisnis bootlegging (salah satu bisnis ilegal mafia di Amerika Serikat pada zaman itu).

Dikutip dari culturacolectiva, FBI telah membuka file di Sinatra sejak tahun empat puluhan, dan telah mengumpulkan lebih dari 2.000 bukti yang menyatakan hubungannya dan jaringan Mafia ini. Terlepas dari upaya dan pengawasan selama beberapa dekade, yang berlangsung hingga kematiannya pada tahun 1998, Frank Sinatra tidak pernah didakwa atau diadili, mengingat sebagian besar koneksi ini lebih pada tingkat sosial daripada kegiatan kriminal. Walaupun begitu, tidak memungkiri bahwa Frank Sinatra memiliki hubungan dengan Jaringan Mafia di Amerika

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak