facebook

Ulasan Buku Tembok, Polanco, & Alien: Perjalanan Eksotis di Meksiko

Sigit Candra Lesmana
Ulasan Buku Tembok, Polanco, & Alien: Perjalanan Eksotis di Meksiko
Buku Tembok, Polanco, & Alien.[Dok/Sigit]

Sebuah perjalanan bisa menjadi bahan tulisan yang menarik. Apalagi jika kita melakukan perjalanan ke negara eksotis seperti Meksiko. Catatan perjalanan inilah yang kemudian dirangkum dalam sebuah buku berjudul Tembok, Polanco, & Alien oleh Azhari Aiyub.

Azhari Aiyub adalah seorang sastrawan kelahiran Banda Aceh. Pada tahun 2015 dia ditunjuk sebagai sastrawan mukim di Meksiko oleh Badan Pengambangan dan Pembinaan Bahasa. Kisah-kisah yang dia alami saat menjadi sastrawan mukim di Meksiko inilah yang kemudian dirangkum dalam buku ini.

Meksiko seperti yang kita tahu adalah negara yang kaya akan nilai budaya dan sejarah. Selain itu, Meksiko juga terkenal sebagai negara yang penuh dengan kartel-kartel narkoba. Azhari memulai bukunya tersebut dengan pembahasan betapa sulitnya warga negara dari Indonesia untuk berkunjung ke negara di Amerika Selatan ini.

Jarak yang sangat jauh, rute pesawat yang beberapa kali harus berganti, serta kerumitan yang terjadi pada birokrasi. Indonesia dan Meksiko memiliki satu persamaan, yaitu dianggap sebagai negara dari dunia ketiga. Negara dari dunia ketiga kerap kali dicap sebagai gembong narkoba, terlibat dalam perdagangan manusia, atau para pencari kerja ilegal (Tembok, Polanco & Alien, Hal. 1-9).

Maka tidak heran jika saat akan mengunjungi Meksiko warga negara Indonesia seperti Azhari harus menghadapi beberapa hambatan. Saat tiba di Meksiko, Azhari sempat mengunjungi beberapa tempat yang menarik terutama bagi pecinta sejarah dan seni.

Azhari mengunjungi sebuah museum seni dari seniman kawakan Meksiko yaitu Diego Rivera dan Frida Kahlo. Saat berkunjung ke museum tersebut, Azhari bertemu dengan seorang pemandu museum. Saat ditanya oleh pemandu museum tersebut dia berasal dari mana, Azhari menjawab berasal dari Indonesia.

Sang pemandu kemudian berkata bahwa dia tahu Soekarno, dan bahwa Presiden pertama Indonesia itu memiliki seorang istri yang merupakan seorang diva Meksiko. Tentu hal ini mengagetkan Azhari.

Selama di Meksiko, Azhari tak hanya mengunjungi museum seni saja, namun juga beberapa tempat lain seperti museum sejarah, perkotaan dan perpustakaan. Membaca buku ini membuat kita benar-benar merasa sedang berada di Meksiko. 

Bahasa yang digunakan sangat ringan dan jumlah halamannya juga tidak terlalu tebal, bahkan bisa dikatakan tipis. Hanya 112 halaman. Jadi buku ini bisa dibaca dengan santai dalam sekali duduk saja. 

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak