facebook

Ulasan Film Windfall Netflix: Thriller Eat The Rich dengan Gigitan Mengejutkan

Elora Maulina
Ulasan Film Windfall Netflix: Thriller Eat The Rich dengan Gigitan Mengejutkan
Potongan scene film Windfall (Netflix)

Saat pandemi Covid-19 terus berdampak pada masyarakat dan budaya kita, film thriller dan drama terkunci telah terbukti menjadi outlet yang menarik bagi para pembuat film. Ini logis, baik secara psikologis maupun praktis.

Sambil mengikuti protokol jarak sosial dan sadar akan kesehatan, orang-orang di seluruh dunia telah mengalami drama layak film dalam kehidupan mereka sendiri saat dikunci, dan sebagai hasilnya, kemampuan kita untuk berhubungan dengan keadaan karakter meningkat. Hal ini jauh lebih mudah untuk membuat film secara umum ketika Anda hanya menggunakan satu lokasi dan sejumlah karakter utama yang terbatas.

Saat kritikus film dan sejarawan akhirnya menciptakan seluruh bidang studi di sekitar era pertengahan pandemi pembuatan film, saya dapat membayangkan film Windfall karya Charlie McDowell diangkat sebagai kasus model yang sempurna. Bukan hanya karena keterbatasan yang mengilhami pembuatan dan pelaksanaannya, tetapi juga karena pemeriksaannya yang tajam dan tajam terhadap kesenjangan kekayaan dalam masyarakat kita (masalah yang semakin membesar sejak penyebaran global Covid-19 dimulai).

Windfall awalnya dikonseptualisasikan oleh Charlie McDowell, Jason Segel, Justin Lader, dan Andrew Kevin Walker karena keinginan untuk tetap kreatif selama pandemi, dan dengan pembuat film mengetahui bahwa mereka dapat memiliki akses untuk mengambil gambar di rumah tertentu di kebun jeruk di Ojai , California.

Apa yang mereka tetaskan adalah ide untuk invasi rumah yang damai yang dengan cepat berubah menjadi situasi penyanderaan yang tegang, dengan empat karakter kompleks yang tidak disebutkan namanya memberikan perspektif yang menarik ketika mereka semua mencoba dan bekerja menuju kesimpulan damai untuk drama tersebut.

Saat pertama kali memasuki properti Ojai tersebut, fasilitas mewahnya sedang dinikmati oleh Nobody (Jason Segel). Dia duduk di bawah sinar matahari sambil minum segelas jus jeruk, makan buah langsung dari cabang di kebun, dan sambil mengobrak-abrik laci menemukan cukup banyak uang untuk mengisi sakunya. Tentu saja, cukup jelas bahwa dia tidak seharusnya berada di sana dan kepanikan muncul ketika pemilik sebenarnya, CEO (Jesse Plemons) dan Istri (Lily Collins), tiba untuk liburan akhir pekan yang mendadak.

Tak seorang pun pada awalnya mencoba menyelinap keluar pintu tanpa diketahui, tetapi semuanya berjalan ke samping ketika Istri melihatnya. Pada awalnya, rencana penyerbu rumah adalah untuk menahan CEO dan Istri di ruang uap di properti dan melarikan diri dengan lebih awal, yakin bahwa dia tidak meninggalkan jejak dirinya di rumah dan mereka tidak akan dapat mengingatnya. Namun, ide itu keluar dari jendela ketika dia menemukan bahwa ada kamera keamanan tepat di atas tempat dia memarkir mobilnya.

Berputar, tidak ada yang mengerti bahwa dia tidak dapat menghancurkan rekaman keamanan, dan memutuskan bahwa satu-satunya jalan keluarnya adalah mengambil cukup uang dari CEO sehingga dia dapat menghilang dan menjalani hidupnya dalam pelarian. Tentu saja, jumlah uang tunai itu tidak dapat dipanggil secara instan, dan mereka mengetahui bahwa uang itu tidak akan dikirimkan sampai malam berikutnya. Dengan None memegang pistol yang dia temukan di laci, ketiganya menghabiskan 36 jam yang menegangkan bersama, dengan kesabaran menipis dan ketegangan perlahan meningkat.

Karakter dalam film Windfall yang menarik membuat Anda ketagihan saat waktu terus berjalan.

Sebuah refleksi dari karakter tanpa nama, beberapa detail diberikan tentang Tidak Ada, Istri, dan CEO sebagai orang-orang di luar keadaan mereka saat ini, dengan Windfall menjaga ketat eksposisi. Namun, mereka tidak hadir sebagai abstrak yang hambar, karena film memiliki cara untuk memberikan informasi yang cukup tentang mereka sehingga Anda dapat melihat situasi melalui sudut pandang spesifik mereka.

Tidak ada seorang pun yang jelas-jelas penjahat, tetapi dia juga memiliki rasa lapar yang sangat kuat yang membuatnya sangat mudah untuk berempati. CEO adalah korban pencurian, tetapi dia juga egois, brengsek kelas, tanpa mengakui hak istimewa dan keuntungannya. Di antara masing-masing id dan kepribadian yang didorong oleh superego ini adalah Istri, yang tidak tumbuh dengan uang, tetapi tahu pilihan yang mengubah hidup yang dia buat ketika dia setuju untuk menikah dengan salah satu pria terkaya di dunia.

Persepsi individu mereka tentang dunia langsung mendorong perpecahan di antara mereka, dan penipuan licik yang bercampur aduk membuat loyalitas bergeser dan menjadi dipertanyakan. Ini adalah luka bakar yang lambat dengan hasil akhir yang eksplosif.

Ada pelambatan di tengah Windfall, tetapi ia menemukan angin kedua (tidak ada permainan kata-kata).

Melakukan pembakaran lambat dengan cerita yang intim dan terbatas seperti Windfall adalah bisnis yang rumit, tetapi film ini sebagian besar berhasil. Ada hambatan di babak kedua ketika karakter ironisnya menghabiskan waktu sampai uang tiba.

Namun, film Windfall ini dihidupkan kembali dengan pengenalan karakter keempat dalam kisah ini: Gardner (Omar Leyva) yang berbakat dan giat yang mencoba untuk memahami kesempatan ketika dia menemukan dirinya dalam posisi memiliki waktu tatap muka dengan CEO. Pemain baru ini akhirnya memiliki dampak menarik pada tema sosio/ekonomi plot – meskipun sayangnya saya tidak dapat menggali terlalu jauh ke dalam detail tanpa menyentuh spoiler utama.

Ini juga merupakan salah satu thriller magis yang mengemas akhir yang membuat orang mempertimbangkan kembali segala sesuatu yang mendahuluinya, dan langsung menginspirasi rasa ingin tahu rewatch. Jesse Plemons, Jason Segel, dan Lily Collins semuanya memberikan pertunjukan yang luar biasa dan dinamis.

Seperti halnya drama yang banyak bicara, seperti teater, pertunjukan sangat penting, dan ketiga bintang di sini melakukan pekerjaan yang luar biasa. Jesse Plemons, yang terus membuktikan dirinya sebagai salah satu talenta paling impresif di generasinya, adalah yang paling menonjol, memberikan giliran yang apik dan menyeramkan yang lucu sementara tidak pernah membuat CEO disukai (garis tipis untuk berjalan).

Jason Segel, sementara itu, berhasil dalam kejahatan, menggunakan karisma alaminya untuk mengimbangi penampilan dan perilaku skuzzy-nya. Di antara kedua pria itu, pekerjaan Lily Collins lebih halus, tetapi juga bedah dan menarik.

Sementara film sebagai media memungkinkan materi iklan untuk mengubah aturan waktu dan kenyataan, saya akan selamanya terpesona oleh film yang dapat mempertahankan perhatian saya selama 90 menit dengan beberapa karakter dan satu ruang tertutup dan Windfall memberikan rasa gatal saya yang terus-menerus. Windfall adalah film thriller Hitchcockian yang penuh gaya dan dibuat dengan baik, komentar modern yang cerdas, dan pertunjukan aktor yang hebat.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak