facebook

Mengulik Makna Persahabatan dalam Kumpulan Cerpen Merajut Cahaya

Untung Wahyudi
Mengulik Makna Persahabatan dalam Kumpulan Cerpen Merajut Cahaya
Buku Merajut Cahaya (dok.pribadi /wahyudiuntung)

Annida adalah majalah remaja yang pernah eksis di awal 1990-an. Sebelum berubah menjadi majalah cerita pendek, Annida adalah majalah yang dikhususkan untuk pembaca wanita. Namun, sejak 1993 majalah ini bermetamorfosis menjadi majalah yang full cerpen. Cerpen-cerpen remaja dengan nuansa islami dihadirkan Annida dan mendapatkan respons bagus dari pembaca.

Cerpen Ketika Mas Gagah Pergi menjadi pelopor hadirnya cerpen-cerpen remaja islami di majalah ini. Cerpen karya Helvy Tiana Rosa tersebut menginspirasi penulis lain untuk juga berkarya di majalah Annida.

Merajut Cahaya adalah kumpulan cerpen terbaik majalah Annida selama sepuluh tahun (1991-2001). Memuat cerpen-cerpen pilihan, buku ini ditulis oleh sejumlah penulis yang sudah eksis dengan karya-karyanya. Sebut saja Asma Nadia, Afifah Afra, Melvi Yendra, M. Irfan Hidayatullah, Sakti Wibowo, dan penulis lainnya.

Lewat Koran Gondrong, Asma Nadia menyajikan cerita remaja yang sarat dengan nuansa Islam yang universal. Lewat tokoh Niq, Asma menghadirkan kisah yang tidak biasa antara seorang mahasiswa nyentrik berambut gondrong dan seorang anak penjual koran di jalanan.

Kakak-kakak Niq ingin adiknya memotong rambutnya agar tidak tampak seperti berandalan. Namun, Niq memang nyentrik dan tidak mau memenuhi permintaan saudaranya meskipun diiming-imingi imbalan yang menarik. 

Namun, suatu hari Niq datang dan menagih uang yang dijanjikan kakak-kakaknya. Ia bersedia memotong rambutnya yang gondrong dan akan memberikan uang tersbeut pada anak penjaja koran yang kerap ditemuinya di jalanan (hlm. 37).

Dua Keputusan adalah cerpen Along Lindo yang cukup memikat. Dengan nuansa sastra yang kental dan bahasa yang rapi, Along Lindo menghadirkan kisah dengan konflik yang begitu rumit. Orangtua si tokoh terjerat utang yang selama ini digunakan untuk biaya kuliahnya di Jakarta.

Ibunya memintanya pulang karena ada rencana menjodohkannya dengan anak pamannya yang, katanya, gila. Perempuan sarjana agama tersebut sering membaca bacaan yang aneh di antara keluarganya yang mayoritas beragama Kristen. Si Bujang harus memutuskan pilihan. Dia akan kehilangan sawah atau utangnya akan lunas jika menikahi anak pamannya (hlm. 27).

Cerpen-cerpen lain dalam buku yang diterbitkan Pustaka Annida ini tidak kalah menarik. Cerpen-cerpen yang mengangkat tema lokalitas cukup banyak menghiasi buku ini. Seperti Datuak Rajo Malano karya Melvi Yendra, Kematian Romo karya Afifah Afra, Kucing karya M. Irfan Hidayatullah, Baju Lotre karya Sakti Wibowo, dan beberapa cerpen lain yang mampu memikat pembaca. 

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak