alexametrics

4 Motif Batik Ini Dianggap Paling Populer di Mata Dunia

Xandra Junia Indriasti
4 Motif Batik Ini Dianggap Paling Populer di Mata Dunia
Batik Megamendung. [Wikipedia]

Batik merupakan salah satu ciri khas Indonesia yang memiliki nilai sejarah tinggi. Hal ini dikarenakan keberadaannya yang sudah ada sejak zaman kerajaan di sekitar abad ke-10. 

Selain populer di kalangan masyarakat lokal, batik juga diketahui oleh mata dunia. Nah, berikut ini empat motif diantaranya yang dianggap paling terkenal.

1. Mega Mendung

Mega Mendung berasal dari kata mega yang berarti awan dan mendung yang menggambarkan cuaca tengah sejuk. Oleh karenanya, batik ini dikenal dengan motif awan putih dan warna dasar yang cenderung biru (langit). Jenis ini berasal dari Cirebon, Jawa Barat dan dianggap sebagai batik yang paling dikenal oleh mata dunia.

Sejarah batik Mega Mendung berasal dari pernikahan Sunan Gunung Jati dengan Ratu Ong Tien asal China di abad 16. Sejak itulah, para pengrajin batik membuat corak tersebut yang mulanya dibawa oleh bangsa China berupa kain putih berbentuk awan.

Mega Mendung memiliki makna bahwa kamu sebagai manusia perlu menahan emosi saat kondisi terpuruk, sedih, dan tertekan sekalipun. Intinya, harus bersikap bijaksana dalam situasi apapun, termasuk yang sulit. Yakinkan diri bahwa kamu adalah seseorang yang lugas, terbuka, dan dinamis.

2. Kawung 

Batik Kawung merupakan jenis paling populer yang berasal dari Yogyakarta. Konon, batik ini diciptakan oleh salah satu sultan kerajaan Mataram pada abad ke-13. Mulanya, corak kawung menyerupai corak candi, namun kemudian berubah seperti buah.

Bentuk corak ini sesuai dengan makna kawung yang berarti kolang-kaling. Batik tersebut melambangkan harapan agar manusia mampu mengingat asal-usulnya. Di sisi lain, memiliki arti kesucian dan kesempurnaan, serta memperlihatkan diri yang ideal serta unggul bagi siapapun yang memakainya.

3. Tujuh Rupa

Pekalongan merupakan kota penghasil batik terbesar di Indonesia. Letaknya berada di Jawa Tengah. Mereka punya banyak jenis batik, salah satunya tujuh rupa yang mengusung tema alam. Coraknya menggunakan gambar tumbuhan dan binatang dengan perpaduan budaya lokal serta China.

Pasalnya, kota ini terletak di pantai pesisir, dimana menjadi transit bagi para pedagang asing di zaman dulu, termasuk China. Corak yang biasa dipakai adalah ukiran tanaman pada keramik Tiongkok. Lalu, dipadupadankan dengan hewan, seperti kupu-kupu, naga, atau ular. Berbagai ragam tersebut kemudian dipoles dengan warna-warna yang cerah.

Batik Pekalongan Tujuh Rupa bermakna kelembutan, serta menggambarkan kehidupan masyarakat pesisir Jawa yang mampu beradaptasi dengan kebudayaan luar.

4. Priyangan 

Batik Priyangan berasal dari Tasikmalaya yang berada di provinsi Jawa Barat. Nama ini diambil dari tanah sunda yang disebut dengan istilah Priangan. Beberapa kota lain yang termasuk ke dalamnya adalah Garut, Cianjur, Bogor, Sumedang, Ciamis, dan Sukabumi.

Corak batik ini terbagi menjadi tiga, yakni payung, flora, dan fauna. Tidak lupa warnanya yang kebanyakan cerah, namun tetap tidak terlalu mencolok. Diantaranya ada merah, biru, dan hijau yang diklaim mendapat pengaruh dari pesisir. Batik Priyangan mengandung kesan cantik dan sedikit centil yang dianggap sesuai dengan gambaran umum masyarakat Tasikmalaya.

Dilihat dari coraknya, batik Priyangan memiliki pesan agar manusia bisa lebih dekat dengan alam dan menjaga kelestariannya agar tidak punah. Untuk proses pembuatannya, jenis ini dibentuk dengan teknis batik cap dan batik tulis.

Itulah keempat motif batik yang dianggap paling populer di mata dunia. Apakah kamu punya salah satunya?

Sumber:

correcto.id, tigapagi, bahankain, motifbatik.web.id, kelaspintar

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak