facebook

Cara ini Dapat Membantumu Berhenti dari Kecanduan Menonton YouTube

Winda Luthfia
Cara ini Dapat Membantumu Berhenti dari Kecanduan Menonton YouTube
Ilustrasi menonton video (https://unsplash.com/@joycebusola)

Dengan meningkatnya penggunaan media sosial, tidak heran lagi jika beberapa orang lebih banyak menghabiskan waktu mereka untuk lebih banyak menonton konten video seperti di YouTube sampai mereka seperti merasa kecanduan dan tidak ingin berhenti. Perilaku kecanduan dapat didefinisikan sebagai kecanduan non-zat di mana seseorang menjadi tergantung pada perilaku atau tindakan tertentu.

Tidak jauh berbeda dengan kecanduan sosial media, kecanduan menonton konten video ini juga dapat menyebabkan gangguan dan tekanan dalam hidup kamu, untuk itu, penting untuk mengenali tanda-tanda potensial dan apa yang dapat kamu lakukan untuk mendapatkan bantuan.

Tanda-tanda kecanduan menonton konten video YouTube

Karena kecanduan YouTube bukanlah kondisi yang mudah dikenali, tidak ada kriteria diagnostik khusus mengenai hal tersebut. Namun, ada beberapa tanda bahwa kamu telah menonton konten video online secara berlebihan.

Beberapa tanda-tanda kecanduan menonton YouTube adalah sebagai berikut:

  • Menghabiskan sebagian besar waktu untuk menonton video YouTube, memikirkan isi video, atau berencana untuk menonton video
  • Merasa seperti harus menonton video online agar merasa lebih baik
  • Tetap menonton video YouTube meskipun isi videonya menunjukkan perilaku yang menimbulkan akibat negatif
  • Merasa seperti tidak dapatm mengurangi waktu menonton meskipun kamu ingin berhenti
  • Mengabaikan tugas penting yang berkaitan dengan pekerjaan, keluarga, sekolah, atau bidang kehidupan lainnya
  • Menyembunyikan kebiasaan menonton YouTube dari orang lain
  • Mengalami gejala penarikan diri —seperti merasa tertekan, marah, atau mudah tersinggung—saat mencoba berhenti menonton YouTube

Penyebab kecanduan menonton konten video YouTube

Kesulitan berhenti menonton konten video ini biasanya disebabkan karena hal tersebut dimulai secara perlahan dan berangsur-angsur berkembang seiring waktu. Karena perubahan perilaku ini cenderung terjadi secara bertahap, semakin sulit untuk melihat bagaimana tindakan mereka telah mengganggu kehidupan dan kesejahteraan mereka sendiri.

Pada awalnya kamu mungkin menonton konten video dengan tujuan tertentu, kemudian kamu menontonnya saat merasa bosan. Dari situ kamu mulai mengeksplor topik video yang kamu tonton dan mencoba mencari yang lainnya. Belum lagi dari platform YouTube sendiri akan merekomendasikan beberapa topik atau video lainnya yang dapat menarik minatmu untuk menonton.

Seperti platform sosial lainnya, algoritma rekomendasi YouTube merekomendasikan video baru berdasarkan caramu berinteraksi dengan video yang kamu tonton sebelumnya. Hal ini dapat membuat lebih sulit untuk mengetahui kapan kamu harus berhenti dari perilaku kecanduanmu itu.

Dampak kecanduan menonton konten video Youtube

Mungkin kamu merasa bahwa perilakumu bukanlah suatu kecanduan yang sebenarnya, karena tergantung pada sifat gejala dan bagaimana gejala itu memengaruhi hidup kamu. Akan tetapi jika sampai menghambat aktifitas untuk memenuhi kewajiban hidup kamu, dan mengganggu hubunganmu dengan orang lain, maka penting bagimu untuk mengambil langkah-langkah guna mengatasi masalah tersebut.

Cara agar dapat berhenti dari kecanduan menonton konten video YouTube

Jika kamu merasa kecanduan menonton konten video YouTube, kamu bisa meminta bantuan kepada terapis. Melalui terapi, kamu dapat mengembangkan keterampilan koping baru yang akan membantumu menghentikan kebiasaanmu menonton YouTube. Dengan terapi juga dapat membantumu mengobati masalah kesehatan mental mendasar lainnya yang mungkin kamu alami.

Selain mendapatkan perawatan profesional, ada juga langkah-langkah yang dapat kamu lakukan sendiri untuk membantu mengurangi kecanduan menonton konten video YouTube:

  1. Menetapkan batasan kapan kamu dapat menonton YouTube: Terkadang mencoba menghilangkan sepenuhnya sesuatu yang biasa kamu nikmati dapat membuatmu semakin menginginkannya. Untuk menghindarinya, beri diri kamu waktu tertentu setiap hari untuk menonton video YouTube.
  2. Mematikan tombol putar otomatis: Akses pengaturan di akun YouTube "Putar otomatis video berikutnya" dapat kamu matikan. Hal itu dapat menghilangkan video otomatis yang terputar dapat berhenti secara otomatis saat kamu tidak merencanakan untuk menontonnya.
  3. Menyetel pengingat untuk istirahat : Sekali lagi, akses pengaturan YouTube dapat dialihkan opsi “Ingatkan saya untuk istirahat”. Kamu dapat mengatur ini ke periode waktu kapan pun yang memungkinkan kamu untuk menonton atau tidak menonton video di YouTube.
  4. Mengubahnya menjadi hadiah: Kamu mungkin juga dapat mempertimbangkan untuk mengizinkan dirimu untuk menonton video selama jangka waktu tertentu sebagai hadiah untuk menyelesaikan tugas-tugas tertentu.
  5. Gunakan gangguan: Menemukan sesuatu yang lain untuk mengisi waktu kami juga dapat membantu ketika kamu tergoda untuk menghabiskan waktu berjam-jam tenggelam dalam video online. Gangguan yang mungkin membantu termasuk menonton tv, membaca buku, mengerjakan hobi yang kamu sukai, berolahraga, atau mengunjungi teman.

Menonton YouTube dapat menjadi cara yang menyenangkan untuk mendapatkan hiburan atau mempelajari topik yang kamu minati. Namun, dalam beberapa kasus, kamu mungkin mendapati dirimu terlalu banyak menonton YouTube atau bahkan mengalami gejala kecanduan perilaku. Untuk itu, yuk mulai sekarang untuk lebih berhati-hati lagi!

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak