alexametrics

Warga Myanmar Lakukan Unjuk Rasa Anti-Kudeta Rezim Militer Terbesarnya

Shinta Ci
Warga Myanmar Lakukan Unjuk Rasa Anti-Kudeta Rezim Militer Terbesarnya
Warga Myanmar melakukan aksi protes anti kudeta terbesarnya. (dok. AFP)

Puluhan ribu orang berunjuk rasa di kota Yangon, beberapa di antara mereka bahkkan memblokir jalan dengan kendaraan untuk menghentikan pasukan keamanan

Suara.com - Pengunjuk rasa anti-kudeta Myanmar kembali menyuarakan protesnya ke jalan pada hari Rabu (17/02/2021). Sebagian besar warga di Myanmar telah melakukan pemberontakan terbuka sejak pihak militer menggulingkan pemerintahan Aung San Suu Kyi pada awal bulan ini

Puluhan ribu orang berunjuk rasa di kota Yangon, beberapa di antara mereka bahkkan memblokir jalan dengan kendaraan untuk menghentikan pasukan keamanan bergerak di sekitar kota terbesar di negara itu.

"Kami harus berjuang sampai akhir," kata Nilar, seorang siswa berusia 21 tahun yang ikut melakukan demonstrasi kepada AFP.

"Kami perlu menunjukkan persatuan dan kekuatan kami untuk mengakhiri pemerintahan militer. Orang-orang harus turun ke jalan," tukasnya.

Di kota terbesar kedua yaitu Mandalay, polisi dan tentara membubarkan aksi protes para demonstran karena memblokir rel kereta api.

Yan Naing, salah satu anggota layanan relawan tenaga medis mengatakan pasukan keamanan melepaskan tembakan, meskipun tidak jelas apakah peluru karet atau peluru tajam yang digunakan.

Para demonstran pada hari Rabu menentang kekerasan yang dilakukan oleh rezim, termasuk penggunaan gas air mata dan peluru karet. Jika dibandingkan, protes selama dua hari sebelumnya terasa lebih kecil.

Ada demonstrasi anti-kudeta di seluruh Myanmar pada hari Rabu, dari daerah dataran tinggi terpencil di negara bagian Chin ke sebuah kota kecil di delta Irrawaddy di mana para pengunjuk rasa mengarak poster Aung San Suu Kyi.

Di luar ibu kota administratif Naypyidaw, puluhan ribu orang berbaris melalui kota penebangan kayu Pyinmana sambil membawa spanduk bertuliskan "Selamatkan Myanmar".

Melansir dari Channel New Asia, anggota PBB Tom Andrews memperingatkan bahwa pasukan tentara Myanmar yang memasuki Yangon, seperti yang telah dilaporkan, dapat menyebabkan situasi di sana menjadi tidak terkendali.

Namun pihak militer Myanmar terus berupaya untuk membungkam gerakan protes, bahkan stasiun televisi negara MRTV mengatakan surat perintah penangkapan telah dikeluarkan untuk beberapa aktor, sutradara, dan penyanyi terkenal di negara tersebut.

Mereka dituduh menggunakan popularitas dan ketenaran mereka untuk mendorong orang-orang bergabung dengan gerakan pembangkangan sipil melawan pemerintah militer, menurut laopran MRTV.