alexametrics

Berlangsung Sengit, Tyson Fury Pukul KO Deontay Wilder

Muhammad Rafie Hazim
Berlangsung Sengit, Tyson Fury Pukul KO Deontay Wilder
Tyson Fury menang KO atas Deontay Wilder dalam pertarungan gelar kelas berat WBC di T-Mobile Arena di Las Vegas, Nevada 9 Oktober 2021. Robyn Beck / AFP

Tyson Fury bangkit dari dua knockdown ronde keempat dan menghentikan Deontay Wilder di ronde ke-11, Sabtu (9/10/2021) malam. Tyson Fury mempertahankan gelar WBC-nya.

Menyadur dari New York Post, Fury (31-0-1, 22 KO) menghabisi Wilder untuk kedua kalinya berturut-turut dalam tiga pertarungan mereka, tetapi hanya setelah malam yang ganas dan liar yang menampilkan lima knockdown secara total. 

"Itu pertarungan yang hebat. Itu layak untuk trilogi apapun dalam sejarah olahraga. Dia petarung top, dan dia memberi saya (ujian) nyata malam ini," kata Tyson Fury.

Wilder dirobohkan (knockdown) di ronde ketiga dan tampaknya akan keluar. Akan tetapi, dia secara tidak terduga bangkit untuk menjatuhkan Fury dua kali di menit terakhir ronde keempat.

Deontay Wilder (42-2-1) menerima kerusakan yang sangat berat dan tampak kelelahan secara fisik di sebagian besar pertarungan. Namun, juara veteran itu menunjukkan ketangguhannya sambil tetap melakukan pukulan keras dengan kaki yang lelah.

Fury merobohkan Wilder lagi dengan pukulan tangan kanan di pertengahan ronde ke-10. Akan tetapi Wilder memukul dan mengejutkan Fury di detik-detik terakhir ronde.

Juara tinju kelas berat tersebut akhirnya menyelesaikannya di ronde ke-11, membuat Wilder jatuh dengan muka menghadap ke kanvas dan tangan kanan yang ditembakkan dari tinggi ke udara.

Tyson Fury lantas memanjat tali untuk perayaan kemenangan, setelah pertarungan yang melelahkan di depan kerumunan di T-Mobile Arena, ujung selatan Las Vegas Strip.

“Jangan pernah meragukan saya. Aku selalu bisa menyelesaikannya," kata Fury.

Fury kemudian menyanyikan lagu “Walking in Memphis,” sesuai dengan tradisi pasca-pertarungannya untuk menyenandungkan penontonnya.

Pertarungan itu kemungkinan mengakhiri salah satu persaingan paling berkesan dalam sejarah tinju baru-baru ini. Trilogi yang menampilkan sembilan knockdown secara total dan dua tampilan keuletan petinju yang luar biasa.

Trilogi jarang terjadi dalam olahraga modernm, tetapi Fury dan Wilder mengeluarkan yang terbaik satu sama lain melalui serangkaian pertandingan, mencakup hampir tiga tahun kalender.

Mereka bertemu pertama kali pada akhir 2018 di pusat kota Los Angeles, di mana Wilder menjatuhkan Fury dua kali di ronde akhir pertarungan yang luar biasa. Pukulan kedua di ronde ke-12 membuat Fury terlentang dan tidak bergerak. Sementara Wilder merayakannya, tetapi Fury tidak mungkin bangkit dan mencapai bel dalam pertarungan yang dinilai imbang.

Pertarungan kedua diadakan di Las Vegas pada Februari 2020, dan dominasi Fury terlihat jelas. Juara Inggris itu mengalahkan Wilder hingga ronde ketujuh. Tepatnya ketika tim pojok Wilder menyerah pada kemenangan satu sisi dan Fury mengklaim sabuk gelar WBC Wilder.

Dalam pertemuan ketiga klimaks ini, Deontay Wilder membuka babak pertama dengan pukulan kuat dan rencana permainan yang bagus. Namun, ia tampak lelah lebih awal ketika tidak bisa melukai dengan cepat.

Di menit terakhir babak ketiga, Fury mengejutkan Wilder dengan sebuah pukulan dan kemudian lolos dari clinch untuk mendaratkan kombinasi dua pukulan yang membuat Wilder berlutut. Fury memukul Wilder lagi dengan penonton yang berdiri terhibur, tetapi Wilder berhasil mencapai bel.

Fury tampak memegang kendali hingga akhir ronde keempat, ketika Wilder mendaratkan tangan kanannya yang kuat tepat di atas kepalanya. Fury terhuyung-huyung dan akhirnya jatuh ke lantai. Ia sempat bangkit dan kemudian dijatuhkan lagi beberapa saat kemudian di tengah auman penonton yang tercengang.

Tyson Fury berhasil mencapai bel ronde keempat, dan kedua petarung mendaratkan pukulan besar yang keras tanpa knockdown pada ronde kelima dan keenam. Fury di ronde ketujuh dengan serangkaian pukulan membuat Wilder terkapar kembali ke tali.

Fury melukai Wilder yang terlihat kelelahan lagi di ronde kedelapan dengan dua pukulan besar. Dokter di sisi ring memeriksa Wilder sebelum membiarkan pertarungan berlanjut ke ronde kesembilan.

Tangan kanan Fury menghancurkan kaki Wilder dari bawahnya di ronde ke-10. Namun, Wilder menyelesaikan ronde itu, bahkan menyakiti Tyson Fury di akhir ronde.

Ronde itu berakhir dengan satu tangan kanan lagi dari jarak dekat. Wilder meraih tali saat turun, tetapi mendarat dengan muka dan mata berkaca-kaca.

Pertarungan itu merupakan kekalahan lain bagi Wilder, tetapi menjadi validasi dari ketangguhan mengesankan mantan atlet Olimpiade AS tersebut. 

Tahun lalu, Wilder menangani kekalahan pertamanya sejak Olimpiade Beijing 2008 dengan cara yang aneh. Dia memecat Mark Breland, pelatih lamanya yang menyerah saat pertandingan, dan kemudian menuduhnya mengisi botol airnya dengan pelemas otot.

Wilder juga mengklaim Fury memiliki sarung tangan ilegal, di antara serangkaian klaim yang dibuat-buat. Hal itu membuat Fury tidak asing dengan perilaku konyolnya sendiri , sampai mengejek Wilder karena kurangnya profesionalisme.

“Saya mengalahkannya tiga kali. Saya mencoba menunjukkan rasa hormat kepadanya, dan dia tidak mau melakukannya balik," kata Fury.

Bagaimana jalannya laga Tyson Fury vs Deontay Wilder menurutmu?

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak