alexametrics

Terhempas Ketertinggalan

Taufan Rizka Purnawan
Terhempas Ketertinggalan
ilustrasi ketertinggalan zaman (pixabay.com)

Zaman maju yang berubah seketika.Kala aku masih terkekang ketertinggalan. Ketika kemajuan memaksa segala lebih cepat. Tetapi langkahku semakin berjalan mundur.

Dengan lugunya hatiku masih saja berkutat dalam suatu kemunduran. Sebuah kemunduran yang menggusur segala daya nalarku. 

Yang mengubur segala pandangan usangku yang telah lenyap dimakan zaman sebegitu cepatnya. Ketika zaman sudah semakin mudah segalanya.

Aku pun masih merasakan sangat sulitnya segala langkah kehidupan terasa tertinggal jauh dengan kemajuan zaman.

Dengan gubug sangat sederhana yang berpijak di lokasi terpencil dari keramaian kota. Dengan mengandalkan segalanya dari kebaikan demi bertahan hidup.

Bertahan hidup walau zaman yang telah berubah. Saat manusia menggenggam gubug mewahnya sementara aku masih menggenggam gubug sederhana nan mungil.

Kebaikan alam yang menyediakan apa saja yang kuinginkan. Segala yang terhampar oleh alam kujadikan sebagai bekal untuk menemani kehidupanku yang sangat sederhana. Tak ada kemewahan yang berarti yang terkandung di dalam gubug sederhana milikku.

Bersama keluarga anak dan istri mencoba tuk bertahan dalam ketertinggalan karena kefakiran harta kekayaan tuk mengejar segala ketertinggalan zaman yang kuraih. Dalam suasana sederhana namun rasa bahagia kian bersinar abadi dalam keluargaku.

Mengadu nasib peruntungan demi meraih gapaian segala limpahan kekayaan. Agar kemajuan zaman bisa kurasakan dengan penuh nikmat tanpa merasa terkucilkan oleh siapapun yang memandang diriku dan keluargaku.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak