alexametrics

Hunian Selamanya Bernama Akhirat

Rico Andreano Fahreza
Hunian Selamanya Bernama Akhirat
Ilustrasi Akhirat. (pixabay.com)

Hunian selamanya bernama akhirat. Kehidupan yang sangat abadi tempat segenap manusia berkumpul setelah dunia musnah. Tak ada satupun kehidupan dunia yang tersisa setelah dunia hancur. 

Yang menjadi pembalasan bagi tingkah segenap manusia selama diperbuat di dunia. Ketika tangan dan kaki menjadi saksi seluruh tingkah laku manusia. Kala mulut terkunci rapat-rapat. Tak ada yang berani berkilah dari pertanggungjawaban yang menentukan langkah manusia berikutnya.

Kala dunia sudah hilang manusia tak bisa kembali ke dunia yang semu. Hanyalah akhirat tempat satu-satunya manusia berpijak selamanya yang tak pernah musnah. Setelah manusia dibangkitkan dari kubur yang sangat panjang tidurnya. Yang terpisah dari sanak famili. Saling tak mengenal satu sama lain.

Hunian selamanya yang menjadi tempat menetap seluruh manusia. Tempat dimana seluruh perbuatan ditimbang. Baik buruknya tingkah laku manusia ditentukan di akhirat. Kepanikan akan tingkah yang diperbuat manusia berseru dimana-mana.

Manusia-manusia tampak ketakutan dan meneteskan air mata kala menunggu giliran satu persatu penghitungan amal. Yang menjadi harap-harap cemas surga atau neraka tempat selanjutnya mereka berada.

Amal baik lebih berat dari amal buruk maka penentuan langkah selanjutnya adalah surga. Amal buruk lebih berat dari amal baik maka penentuan langkah selanjutnya adalah neraka. Setelah satu persatu amal manusia ditimbang. Maka melalui titian sirathal mustaqim. Titian inilah yang menjadi penentu arah manusia menuju surga atau neraka.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak