facebook

Ramadhan, Waktu yang Tepat untuk Memulai dan Belajar Berperilaku Positif

Fatson Tahya
Ramadhan, Waktu yang Tepat untuk Memulai dan Belajar Berperilaku Positif
Ilustrasi Berperilaku Positif (freepik/ rawpixel.com)

Bulan Suci Ramadan adalah bulan yang mulia dan penuh rahmat, di bulan ini banyak aktivitas ibadah yang bisa dilakukan yang bisa menghasilkan pahala bagi orang yang melakukannya. Bulan Suci Ramadan adalah bulan yang harusnya di isi dengan banyak kegiatan ibadah serta perilaku yang positif.

Memulai dan berlajar bagaimana cara berperilaku positif pada segala aspek kehidupan adalah hal yang tepat jika dilakukan pada Bulan Suci Ramadan. Berperilaku positif dalam hal bernegara, berperilaku positif dalam bermasyarakat, sampai berperilaku positif dalam rumah tangga atau lingkup keluarga.

Sebagai pejabat negara bisa memulai atau belajar bagaimana cara mengayomi masyarakat, berperilaku yang terpuji dan bertanggung jawab sesuai amanah jabatan yang diemban, bagaimana cara menghasilkan kebijakan yang bisa menyejahterakan masyarakat yang dampaknya bisa segera terasa oleh masyarakat, bekerja dengan tulus tanpa “embel-embel” kepentingan kelompok yang menjadi tujuan utama.

Masyarakat juga bisa memulai dan belajar bagaimana berhubungan dengan pemimpin dengan cara yang baik, memberi kritik dan saran dengan cara yang baik, dan tentu saja menjadi warga negara yang baik.

Semua hal tersebut adalah perilaku yang positif. Kita semua tentu berharap kehidupan ini berjalan sesuai dengan apa yang kita inginkan, tapi memang ada kalanya kita harus bisa bersabar dar mengambil hikmah atau mengambil nilai positif suatu jalan kehidupan yang tidak sesuai dengan apa yang kita inginkan atau kita harapkan.

Dengan berperilaku positif diharapakan akan terciptanya pejabat-pejabat negara dan pemimpin negara yang mempunyai perilaku yang bisa diandalkan dalam kebijakan-kebijakan serta pemimpin suatu bangsa. Juga dengan berperilaku positif maka diharapkan dapat terciptanya masyarakat yang rukun, tidak dapat di adu domba, dan tidak saling fitnah. Dari dua faktor tersebut maka diharapkan akan dapat tercipta bangsa yang bersatu dan sejahtera.

Mari kita maksimalkan Bulan Suci Ramadan ini untuk giat beribadah serta memperbaiki diri. Semoga dengan memulai dan belajar berperilaku positif kita semua bisa menjadi bangsa yang lebih baik serta lebih bermartabat, dan lebih sejahtera.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak