facebook

Ingin Curhat Masalah Rumah Tangga? Ini 5 Etika yang Wajib Kamu Pahami!

Mutami Matul Istiqomah
Ingin Curhat Masalah Rumah Tangga? Ini 5 Etika yang Wajib Kamu Pahami!
ilustrasi bercerita (freepik.com/lookstudio)

Mencurahkan hati kita kepada orang lain memang membuat perasaan kita jauh lebih lega dan membaik. Namun curhat masalah rumah tangga tidak semudah itu. Banyak hal yang harus dijaga dan dipertimbangkan, ada etikanya. Berikut merupakan beberapa contohnya. 

1. Curhat kepada orang yang tepat dan dapat dipercaya 

Yang pertama kamu harus memperhatikan kepada siapa kamu akan mencurahkan hatimu. Kamu harus mencari orang yang benar-benar dekat, kenal lama, dan sudah dapat kamu percaya untuk menjaga rahasia

Kalau kamu merasa bahwa tidak ada orang yang bisa menjaga rahasiamu, maka sampaikanlah segala hal yang kamu ingin curahkan kepada psikolog atau konselor pernikahan. Sehingga apa yang kamu sampaikan akan tetap aman.

2. Tidak menceritakan kehidupan seksual

Kehidupan seksual antara kamu dan pasangan adalah privasi dalam rumah tangga. Jadi, jangan ceritakan hal tersebut kepada siapapun. Kalau kamu memiliki masalah dengan itu, maka diskusikan dengan pasangan. Cari solusi bersama dan perbaiki bersama-sama. 

3. Tidak menceritakan kondisi keuangan 

Begitu pula dengan kondisi keuangan, seharusnya kamu bisa menyimpan baik permasalahan tersebut menjadi masalah antara kamu dan pasangan saja. Ingat, semua keluarga juga punya masalah sendiri-sendiri. Hanya harus lebih fokus kepada solusi. 

4. Tidak menceritakan perihal mertua 

Banyak orang yang dengan mudah mengumbar sikap mertua kepada orang lain. Menceritakannya dengan gamblang seolah orang lain peduli dengan semua itu. 

Merasa tidak cocok dengan mertua bisa mencair seiring waktu, kok. Sekalipun hal tersebut tidak berhasil, maka akan tetap lebih baik untuk menjadikan permasalahan tersebut milik diri sendiri. 

Kalau ingin bercerita, maka pasangan adalah tempat yang tepat. Kamu bisa meminta pendapatnya mengenai bagaimana kamu harus bersikap. Karena pasangan pasti lebih memahami bagaimana karakter orang tuanya. Kita harus pandai menyesuaikan diri. 

5. Tidak membeberkan keburukan pasangan 

Membeberkan keburukan pasangan sama halnya sedang membuka aib rumah tangga sendiri yang sebaiknya hal tersebut bisa ditutup dengan rapat. 

Ketika kita menerima pasangan, maka itu berarti kita menerima kebaikannya sepaket dengan sisi buruknya. Sisi buruk itu ada dalam diri semua manusia. Kamu harus membantu dan belajar bersama pasangan untuk menjadi manusia yang jauh lebih baik. 

Itu dia 5 etika menceritakan masalah rumah tangga

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak