facebook

Tantangan Bina Desa Berbagi Kebermanfaatan untuk Masyarakat di Tahun 2022

Pemuda Peduli
Tantangan Bina Desa Berbagi Kebermanfaatan untuk Masyarakat di Tahun 2022
Anak Desa Ciberes, Subang tengah membuat karya seni kriya dengan bahan dasar tanah liat. Kegiatan ini merupakan bagian dari pembelajaran seni rupa yang dilakukan dalam kunjungan rutin Pemuda Peduli ke Desa Binaan (DocPribadi/pemudapeduli)

Program Bina Desa Pemuda Peduli sudah berjalan hampir 4 tahun lebih dalam prosesnya. Sepanjang tahun 2021 meski sempat terkendala pembatasan sosial yang terjadi akibat pandemi yang masih berlangsung hingga kini, kunjungan rutin ke desa binaan Pemuda Peduli tetap dilakukan. Tercatat, 18 kunjungan dilakukan ke 2 desa yaitu Ciberes dan Sirnajaya sebanyak 18 kali.

Bina Desa sendiri merupakan sebuah program pengajaran kepada anak-anak di ketiga Desa Binaan Pemuda Peduli dengan membawa materi berdasarkan dari Activity Book yang berisikan 6 materi diantaranya Literasi Bahasa, Matematika, Sains, Seni Budaya, Ilmu Sosial dan Ekonomi. Pengajaran sendiri, rutin dilakukan sebanyak 2 minggu satu kali secara rutinnya. Namun, jadwal sendiri bisa berubah seiring dengan kebutuhan apa yang harus dicukupi di desa-desa binaan.

Dalam Rapat Kerja Pemuda Peduli yang diadakan pada tanggal 2 Desember lalu, Bina Desa merupakan salah satu program yang mengalami banyak perkembangan. Terbukti dalam pelaporan, tercatat sebanyak 400 orang lebih mendaftar sebagai relawan pengajar di Program Bina Desa.

Tantangan Dan Evaluasi BinDes

Dede Nurheliza Senior Staff Program Bina Desa Pemuda Peduli
Dede Nurheliza Senior Staff Program Bina Desa Pemuda Peduli

Dede Nurheliza, Senior Staff Program Bina Desa mengungkapkan pandemi yang terjadi hadir sebagai tantangan yang dihadapi Bina Desa sepanjang berjalannya di tahun 2021.

“Efektivitas dari pengajaran masih cukup bagus meskiupun Blended Learning yang dilakukan. Terlebih lagi, beberapa waktu lalu sempat full online karena kondisi PPKM yang tinggi. Anak-anak di desa masih semangat dan antusias, jadi dua hal yang terus ngedorong kita untuk terus melakukan pengajaran,” kata Dede.

Terakhir, ia mengungkapkan beberapa evaluasi serta inovasi yang diadakan di dalam Program Bina Desa untuk tahun 2022 mendatang.

“Persiapan Volunteer yang lebih matang untuk pengajar yang ikut di tiap-tiap pengajaran yang baik secara online ataupun offline, karena ini berkesinambungan menjadi pekerjaan rumah BinDes kedepannya. Dan di tahun 2022 nanti, kita menargetkan penambahan desa binaan baru di dalam program ini dan adanya program untuk orangtua dalam melakukan parenting bagi anak-anak yang sudah mulai berjalan di bulan ini” ujar Dede saat dijumpai seusai Rapat Kerja yang dilaksanakan di Hotel De Laxston, Yogyakarta.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak