alexametrics

Pengabdian Sang Kapal Mengarungi Lautan

Rico Andreano Fahreza
Pengabdian Sang Kapal Mengarungi Lautan
Ilustrasi Kapal . (pixabay.com)

Pergolakan jiwa yang mengantarkanku dalam sebuah hidup yang sangat getir rasanya. Jiwa lusuh yang sudah tak terawat lagi akan denyut yang masih bergerak dalam pacuan masa yang melambung tinggi. Terjerumus jurang kefanatikan yang begitu sesat sebuah alam nalar manusia. Nalar manusia menjadi kopong semakin tiada berisi. Kosongnya pikiran-pikiran yang mengacau pada keputusan yang diambil.

Raga-raga yang sekarat dalam ketiadaan asa yang mampu menyelamatkan setiap nadi yang ada dalam kehidupan. Kalimah-kalimah yang sangat rancu semakin membawa kesesatan yang nyata pada jalan manusia. Akupun ikut terbawa dalam kesesatan yang sangat nyata. Kefanatikan sebuah identitas tertentu yang membuatku buta pikiran dan buta nalar pula.

Berguguran empati yang tersingkap pada batin yang kian lama kian meredup. Membanggakan identitasku tertentu dengan memandang rendah identitas lain. Seakan identitas lain adalah sangat jelek dibandingkan identitas yang aku punya. Aku bagai seorang pesohor saja. Matinya sebuah permata kasih yang telah tercerabut pada setiap raga yang bergerak.

Pikiran menjadi kacau balau kemudian hancur lebur seketika. Tak tahu bagaimana nantinya apa yang akan terjadi menimpaku. Sebuah kefanatikan yang melapisi hidupku yang membakar rasa kedengkian yang menjadi-jadi. Sebuah kata bernama kefanatikan yang membius manusia menjadi serigala bagi manusia yang lain. Saling memangsa sesamanya tanpa kenal kasihan sama sekali. Serigala saling menumpahkan darah mengoyak raga sesama manusia.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak