facebook

Merapi Tak Pernah Ingkar Janji: Kumpulan Cerpen Anak Bermuatan Ekologi

Thomas Utomo
Merapi Tak Pernah Ingkar Janji: Kumpulan Cerpen Anak Bermuatan Ekologi
Kumcer Merapi Tak Penah Ingkar Janji (DocPribadi/Thomas Utomo)

Sebagai pembaca buku-buku terbitan Indiva Media Kreasi, sejak penerbit asal Solo ini belum berusia satu tahun, saya merasa amat bergembira manakala membaca Merapi Tak Pernah Ingkar Janji.

Bukan saja karena buku antologi berketebalan 128 halaman ini memuat delapan cerpen pemenang Lomba Menulis PECI 2016, tetapi juga karena tampilan fisik buku yang cantik lagi menarik. Tak ketinggalan, muatan isi buku, tentu saja, yang kian lama kian menawan.

Sekali lagi, saya kenal buku-buku terbitan Indiva sedari mula, dalam hal ini, buku-buku anaknya. Waktu itu, di masa-masa awal, buku-buku anak terbitan Indiva belum memiliki tata letak menarik, ilustrasi (baik cover maupun isi) pun belum terlalu ciamik

Penting pula disebut, dulu, entah bagaimana, kertas cover buku-buku anak terbitan Indiva, tipis dan gampang sekali menggulung. Lalu pojok-pojok kertas cover juga gampang koyak.

Buku yang ditulis secara keroyokan oleh empat remaja laki-laki dan empat remaja perempuan ini, sudah jauh dari kondisi yang saya tulis tersebut. 

Sekarang bicara soal muatan isi cerpen. Membaca cerpen-cerpen karya remaja laki-laki (Rahasia Sepatu Mely, Aku Bukan Penderita Epilepsi, Selamatkan Si Rambut Jingga, Cover Bukan Segalanya) dan karya remaja perempuan (Merapi Tak Pernah Ingkar Janji, Desimal, HP Jadul Ayah, Berkah Hutan Bakau) akan tampak benderang perbedaan keduanya.

Cerpen anggitan remaja laki-laki, dominan muatan petualangan, dibumbui adegan action atau laga. Sedangkan cerpen karya remaja perempuan, kental dengan muatan persahabatan, keluarga, dan kehangatan hubungan personal. 

Penyebabnya, tak lain tak bukan, lantaran psikologi laki-laki dan perempuan yang berbeda. Kecenderungan dan topik yang disukai tentu berbeda pula.

Namun, ada satu benang merah yang menghubungkan kedelapan cerpen dalam buku ini, yakni perihal ekologi atau lingkungan hidup. Ada yang lantang bersuara soal flora fauna (Selamatkan Si Rambut Jingga dan Berkah Hutan Bakau), simbiosis mutualisme antar makhluk hidup (Merapi Tak Pernah Ingkar Janji), bijak memanfaatkan barang (Rahasia Sepatu Mely dan HP Jadul Ayah), kepedulian terhadap lingkungan sekitar (Aku Bukan Penderita Epilepsi, Cover Bukan Segalanya, dan Desimal).

Buku Merapi Tak Pernah Ingkar Janji, secara gamblang menunjukkan kepedulian para penulis muda usia terhadap isu-isu lingkungan hidup. Jika yang muda saja tanggap dan peduli, bagaimana dengan orang-orang berusia di atasnya?

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak