facebook

Petualangan Alan dan Profesor Apta: Menjelajah Bumi, Mengenali Aneka Satwa Unik

Thomas Utomo
Petualangan Alan dan Profesor Apta: Menjelajah Bumi, Mengenali Aneka Satwa Unik
Petualangan Alan dan Profesor Apta (Dokumentasi pribadi/Thomas Utomo)

Petualangan Alan dan Profesor Apta: Mengenal Hewan-Hewan Unik Mancanegara adalah karya bersama Irhayati Harun dan Gusrianto (Uda Agus). Buku ini adalah lanjutan buku pertama berjudul Petualangan Alan dan Profesor Apta.

Sesuai judulnya, buku setebal 127 halaman ini, memuat cerita perjalanan Alan dan Profesor Apta ke sejumlah tempat di dunia, menggunakan balon udara. Alan sendiri adalah bocah 12 tahun yang punya rasa ingin tahu besar.

Sementara itu, Profesor Apta merupakan seorang cerdas yang doyan meneliti dan menciptakan berbagai alat canggih. Keduanya bersahabat baik dan sangat suka melakukan perjalanan bersama.

Di buku pertama, Alan dan Profesor Apta telah menjelajah sejumlah tempat, bertemu satwa unik istimewa seperti meerkat, aye-aye, beruang grizzly, armadillo, flamingo, yak, burung kolibri, platipus, dan dingo. Ada yang belum tahu satwa-satwa tersebut? Ada baiknya cari dan baca buku pertama ini untuk mendapatkan informasi seputar satwa unik menarik tersebut.

Petualangan Alan dan Profesor Afta jilid dua ini terdiri dari 16 bab. Di bab pertama, pembaca diajak berjumpa dengan sigung. Dia adalah mamalia yang jika merasa terpojok akan menundukkan kepala, menaikkan ekor, lalu menyeburkan bau menyengat dari duburnya. (halaman 13).

Semburan bau sigung ini tak hanya mempengaruhi indra penciuman, tapi juga dapat menyebabkan iritasi dan kebutaan.

Di halaman lain, pembaca diajak bersua alpaka. Dia adalah mamalia yang mirip domba. Bedanya, alpaka punya leher lebih tegak dan panjang dibandingkan domba.

Alpaka sendiri merupakan kerabat unta. Rambutnya dapat digunakan sebagai bahan rajutan. (halaman 27).

Di bab berikut, pembaca diajak berkenalan dengan kelelawar vampir. Bukan seperti di film-film yang terinspirasi kisah rekaan Bram Stoker, kelelawar vampir ini hanya mengisap darah binatang berukuran besar seperti sapi, kuda, babi, keledai, atau kambing. 

Kelelawar vampir akan menjilati bagian tubuh yang akan digigit, terlebih dulu, sebelum menusukkan gigi tajamnya. Setelah darah keluar, dia bakal menjilati cairan merah tersebut sepuasnya. (halaman 48-51).

Sedikit kekurangan buku ini adalah tidak semua bab disertai ilustrasi. Padahal agar dapat mengetahui satwa yang diceritakan, akan sangat baik dan mengena jika gambar yang bersangkutan ditunjukkan ke khalayak pembaca anak.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak