Kopi Merapi Masih Menjadi Tempat Favorit Bagi Masyarakat Yogyakarta

muhammad ilham santoso
Kopi Merapi Masih Menjadi Tempat Favorit Bagi Masyarakat Yogyakarta
Suasana kedai Kopi Merapi yang berada di lereng Gunung Merapi, Desa Kepuharjo, Kecamatan Cangkringan, Kabupaten Sleman, Sabtu (18/7/2020) - (SuaraJogja.id/Muhammad Ilham Baktora)

di tengah pandemi virus corona, warung kopi merapi masih menjadi tempat favorit bagi masyarakat yogyakarta

Suara.com - Saat ini di tempat wisata di Jogja dan beberapa pusat perekonomian sudah mulai dibuka dengan menerapkan protokol kesehatan serta membatasi jumlah pengunjung dalam sehari. Salah satu tempat yang sudah mulai beroperasi kembali yaitu Kopi Merapi.

Kopi Merapi terletak di Kepuharjo, Cangkringan, Petung, Kepuharjo, Kecamatan Cangkringan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta. Dengan dibukanya kembali Kopi Merapi banyak orang langsung berbondong-bondong mengunjungi Kopi Merapi setelah sekitar 2 bulan hanya berdiam di rumah.

Walaupun pemerintah Yogyakarta sudah memperbolehkan beroperasi dari sektor ekonomi dan wisata, Kopi Merapi mulai mengurangi jam operasional dimana hari-hari biasanya Kopi Merapi beroperasi mulai dari jam 8 pagi hingga jam 2 pagi. Sekarang Kopi Merapi sudah mulai mengurangi jam operasionalnya menjadi mulai dari jam 10 pagi hingga close order jam 9 malam.

Walaupun warung Kopi Merapi sudah mengurangi jam operasional nya tetapi tidak mengurangi angka pengunjung perharinya, terutama jam di sore hari warung Kopi Merapi sudah mulai ramai bahkan penuh tidak bisa dikunjungi lagi karena tidak adanya tempat tersisa. Warung Kopi Merapi ada 2 cabang, cabang atas dan bawah. Kebanyakan pengunjung memilih tempat yang bawah.

Warung Kopi Merapi menyediakan menu minuman beraneka ragam Kopi Merapi, cemilan berupa mendoan, kentang, dll, serta makanan seperti mie instant, nasi dan sayur, serta nasi goreng. Untuk harga sendiri bisa dibilang cukup bersahabat mulai dari Rp15.000 hingga Rp4.000 dengan tambahan biaya parkir Rp. 2.000.

Untuk kalangan remaja harga segitu bisa dikatakan cukup, tidak terlalu mahal dan tidak terlalu murah. Dari segi rasa kopinya hingga tempat yang cukup menarik di sore hari dan malam hari wajar jika Kopi Merapi memberikan harga kisaran Rp15.000 hingga Rp4.000. kopi yang menjadi favorit bagi pengunjung yaitu robusta susu merapi, dengan harga Rp11.000 dari segi rasa tidak terlalu manis dan tidak terlalu pahit sehingga ketika di minum akan terasa nikmat.

Namun dengan banyaknya pengunjung setiap harinya tidak diimbangi dengan pelayanan yang cepat, bisa dikatakan untuk pelayanan di warung Kopi Merapi sendiri untuk saat ini sangat lama, karena banyak nya pemesanan dengan dikerjakan 5 – 6 orang sangat terasa lama, sehingga pengunjung terkesan lebih lama untuk menunggu pesanan datang daripada menikmati hidangan yang disajikan.

Tetapi pengunjung tidak akan bosan menunggu pesanannya datang, karena suasanya di warup Kopi Merapi sendiri sangatlah luar biasa, dengan lingkungan yang terbuka, udara dingin bisa dirasakan sehingga untuk menunggu pesanan yang lama akan tertutup dengan suasana disekitar.

Di situasi seperti ini kita harus mengapresiasi untuk warung Kopi Merapi, walaupun banyak pengunjung perharinya mereka tidak melupakan untuk menerapkan protokol kesehatan Covid-19 dengan adanya pengecekan suhu tubuh, serta memberikan fasilitas cuci tangan bagi pengunjung yang baru datang.

Bagi kalian di mana pun berapa, mau dari Yogyakarta maupun dari luar Yogyakarta, jangan ragu dan takut untuk datang ke warung Kopi Merapi di situasi seperti ini karena mereka sudah menerapkan standart protokol kesehatan Covid-19. Serta bagi kalian yang ingin berkunjung ke warung Kopi Merapi cukup membawa uang Rp30.000 sudah bisa dikatakan cukup dengan rasa yang bisa dinikmati semua kalangan dan suasanya yang luar biasa.

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS