facebook

Ulasan Turning Red: Eksplorasi Pubertas yang Cemerlang dari Pixar

Elora Maulina
Ulasan Turning Red: Eksplorasi Pubertas yang Cemerlang dari Pixar
Turning Red.[IMDb]

Turning Red membawa momen transformasional bagi anak perempuan menjadi eksplorasi masa remaja yang lucu dan kreatif. Film ini menggunakan rahasia terbesar keluarga sebagai alegori yang cerdik untuk mencapai pubertas. Mendapatkan menstruasi pertama Anda seharusnya tidak menjadi topik yang memalukan atau tabu untuk didiskusikan. Tumbuh dewasa adalah angin puyuh perubahan fisik dan emosional. Turning Red merangkul kecanggungan itu dengan humor dan hati CGI. Pixar terus melakukan terobosan.

Turning Red diatur pada tahun 2002 Toronto, Kanada. Meilin "Mei" Lee (Rosalie Chiang) adalah seorang gadis berusia tiga belas tahun yang berpikir bahwa dia telah mengetahui segalanya. Andai saja ibunya, Ming (Sandra Oh), tidak begitu ketat dan menuntut. Mei harus menyembunyikan perasaannya yang sebenarnya. Dia jatuh cinta dengan Devon (Addie Chandler), kasir lucu di apotek setempat. Dia juga sangat ingin melihat boy band 4-Town dengan teman-teman terbaiknya yang konyol (Ava Morse, Hyein Park, dan Maitreyi Ramakrishnan).

Keluarga Mei menjalankan sebuah kuil yang memberikan tur tentang leluhur mereka. Panda merahadalah hewan roh mereka. Sebuah insiden memalukan yang spektakuler menyebabkan Mei panik. Banjir emosi menyebabkan kejutan yang mengejutkan. Mei berubah menjadi panda merah besar ketika dia gelisah. Apa yang awalnya tampak seperti kutukan menjadi sumber kekuatan. Tapi kepercayaan baru Mei tidak cocok dengan ibunya yang protektif.

Berubah Merah Dan Tema

Turning Red menangani banyak tema dengan sentuhan cekatan. Warisan Cina Mei memainkan peran besar dalam hidupnya. Dia tidak punya apa-apa selain menghormati orang yang lebih tua. Masalahnya adalah ibunya memandang pengaruh lain sebagai merusak. Upaya Ming untuk mengendalikan setiap aspek kehidupan putrinya menghasilkan perilaku yang lebih memberontak. Mereka melihat panda merah dengan cara yang berbeda. Melepaskan dan membiarkan anak menemukan dirinya sendiri adalah hal yang menakutkan bagi orang tua. Ming juga menjadi dewasa dengan Mei dalam perjalanannya. Adegan-adegan ini ditulis dengan luar biasa.

Sutradara atau rekan penulis Domee Shi, yang memenangkan Oscar untuk film pendek "Bao" pada tahun 2018, tampil luar biasa dalam debut fiturnya. Mei dan sahabatnya adalah kutu buku lucu knockdown. Skema konser 4-Town mereka adalah kerusuhan tertawa. Shi memaku kejenakaan konyol remaja yang terobsesi. Dia menangkap manisnya masa muda yang polos dan naksir nyata pertama Anda. Prestasi terbesarnya adalah mengacu pada menstruasi tanpa karakter yang berbicara langsung tentang hal itu. Ini ditangani dengan isyarat visual dan komedi slapstick. Ini adalah cara yang fantastis untuk menyampaikan pesan langsung kepada audiens yang lebih muda. Lebih dari setengah populasi mengalami menstruasi. Tidak ada rasa malu untuk fakta biologis kehidupan.

Turning Red memiliki animasi yang luar biasa. Elemen anime digunakan pada waktu-waktu tertentu untuk membangkitkan respons tertentu. Mei dan teman-temannya mendapatkan mata googly setiap kali mereka bercanda tentang anak laki-laki. Domee Shi juga menggunakan pukulan keras ketika Mei nakal. Adegan ini sangat berbeda dari aksi panda merah. Ini adalah penggunaan gaya yang dinamis yang membuat film ini terlihat orisinal dan menawan.

Pixar untungnya membuat Turning Red tetap ringan. Anda tidak akan menangisi ember seperti Up and Inside Out. Turning Red adalah sukacita mutlak untuk dilihat. Saya tidak bisa memikirkan film anak-anak atau keluarga yang menangani pubertas ini dengan cerdik.

Turning Red adalah produksi Pixar Animation Studios dan Walt Disney Pictures. Ini akan tersedia untuk streaming pada 11 Maret di Disney+.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak