facebook

Bungai Rampai Cerpen Terbaik Ajip Rosidi dalam Mimpi Masa Silam

Thomas Utomo
Bungai Rampai Cerpen Terbaik Ajip Rosidi dalam Mimpi Masa Silam
Mimpi Masa Silam.[dokumentasi Totok]

Mimpi Masa Silam adalah kumpulan cerita pendek terbaik hasil karya Ajip Rosidi (baca: Ayip Rosidi). Lima belas cerita pendek yang ada dalam buku ini, pernah terbit di sejumlah media massa rentang tahun 1950-an sampai dengan 1961. Lima belas cerpen dalam buku ini dikumpulkan oleh Henri Chambert Loir, pakar sastra Indonesia asal Prancis. Bahkan Henri pula yang memberi kata pengantar untuk buku ini.

Mimpi Masa Silam dikumpulkan dari cerita pendek Ajip yang awalnya dimuat di buku Tahun-tahun Kematian, Di Tengah Keluarga, Sebuah Rumah Buat Hari Tua, dan Pertemuan Kembali.

Buku-buku tersebut diterbitkan saat Ajip berusia 13 sampai dengan 20 tahun. Masih sangat muda. Memang Ajip mengawali karier kepengarangan di usia yang masih sangat belia. Ialah 13 tahun.

Di saat teman-temannya masih bermain lari ke sana kemarin, bermain sepak bola, layang-layang, atau gundu, pria kelahiran Jawa Barat ini malah sudah menulis di banyak media bereputasi nasional, bahkan internasional. Isi tulisannya pun bukan main-main. Dia kerap menyoroti perihal sosial kemasyarakatan serta kebudayaan dalam tulisan fiksi maupun nonfiksi yang dianggitnya.

Tidak cuma muatan isi tulisannya yang mengagumkan. Produktivitas Ajip pun menimbulkan decak kagum. Tak heran, di usia belasan, dia sudah punya penghasilan tetap sendiri, berasal dari honorarium berbagai surat kabar maupun majalah.

Cerita pendek karya Ajip dalam Mimpi Masa Silam, mengambil aneka ragam subjek dan latar belakang.  Dari lima belas cerita di dalamnya, Ajip menggunakan sudut pandang familier, yakni Aku selaku orang pertama tunggal.

Lima belas cerita pendek di dalam buku ini menyiratkan kesulitan dalam menyelami total atau menyingkap watak juga jiwa orang lain. Misteri kesejatian watak manusia seakan-akan tidak mungkin terungkapkan. 

Namun, tokoh-tokoh dalam buku kumpulan ino memiliki kepribadian yang tidak memberontak. Dalam menghadapi ragam kesukaran hidup, mereka tidak mengeluh, sebaliknya sumarah; menghadapi kesusahan dengan tawakal dan berserah.

Tema yang disoroti Ajip memang berasal dari kalangan rakyat Indonesia pada umumnya di era 1950-an yang dirundung kesukaran.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak