facebook

Memoar Guru Sekolah Dasar, Ulasan Buku Catatan dari Balik Jendela Sekolah

Thomas Utomo
Memoar Guru Sekolah Dasar, Ulasan Buku Catatan dari Balik Jendela Sekolah
Catatan dari Balik Jendela Sekolah (Dokumentasi pribadi/ Thomas Utomo)

Catatan dari Balik Jendela Sekolah adalah memoar guru muda saat mendampingi anak-anak didik kelas rendah di SD Universitas Muhammadiyah Purwokerto (SD UMP) kurun waktu 2012 sampai dengan 2015.

Buku bersampul warna hijau muda ini diterbitkan oleh PT Elex Media Komputindo di bawah imprint Quanta, lini yang memfokuskan penerbitan buku-buku islami. Editor buku ini adalah Linda Razad, penyunting profesional yang telah puluhan tahun malang-melintang di dunia perbukuan.

Salah satu kutipan buku ini yang layak disebut antara lain, "Kalau kamu memperlakukan siswamu dengan baik, anakmu akan diperlakukan dengan baik pula, kelak. Entah oleh gurunya atau orang lain." (halaman 57).

Lambertus Wahyu Hermawan, mengomentari buku ini di Goodreads, sebagai berikut,

"Saya sangat senang dengan bacaan ringan satu ini. Catatan dari Balik Jendela Sekolah adalah kumpulan catatan harian penulis yang juga seorang pengajar di SD Islam di Jawa Tengah.

"Thomas Utomo atau Pak Totok, sudah menunjukkan dengan jujur apa yang dilihat, dipikirkan, dan dirasakan seorang guru akan siswa dan lingkungan sekolahnya. Ada rasa bahagia, kagum, sedih, kecewa, takjub, jengkel, entah ditujukan kepada siswa, wali murid, sesama guru, atau dirinya sendiri.

"Jika mengetahui pribadi Pak Totok melalui tulisannya tersebut, saya jadi ingat kakak kandung dan teman saya yang juga seorang pengajar. Mereka tidak hanya seorang pengajar, tetapi juga pendidik yang melakukan semuanya dari hati. Ketulusannya tampak dari caranya menghadapi siswa dan segala keunikannya.

"Tidak dibuat-buat. Tanpa harus melucu, beberapa bagian memang sangat lucu karena keluguan dan keajaiban siswa di SD yang diampunya. Salah satunya kalimat kreatif ABC: Assalamualaikum bapak-bapak cabe-cabean. 😂

"Nyata. Tokoh yang dijelaskan di buku ini adalah sungguh ada, meskipun beberapa nama disamarkan. Penulis menunjukkan foto atau beberapa hasil karya siswa kepada pembaca, secara tegas menampilkan bahwa keajaiban bisa dimunculkan oleh siswa-siswi yang hatinya lebih murni daripada kita yang sudah dewasa ini.

"Pada salah satu tulisan, penulis memberikan link youtube agar pembaca bisa menonton film karya kelas mereka. Saya pribadi merasa WOW. Interaktif. Saya jelajahi link tersebut dan menonton film amatir mereka.

"Akhirnya, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Pak Totok sudah berbagi pengalaman melalui bukunya. Sukses selalu dan semoga siswa-siswinya kelak menjadi orang yang berhasil dan cemerlang masa depannya.

"Oh ya. Saya menemukan beberapa kalimat yang mungkin luput saat proses editing. Jadinya tidak pas dibaca. Namun, hal tersebut tidak terlalu mengganggu keseluruhan tulisan."

Buku ini, masih bisa ditemui dengan mudah di marketplace, cocok dibaca guru muda untuk men-charge semangat dan memupuk keyakinan betapa terjun menjadi pendidik adalah sebuah dunia bernama gembira.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak