facebook

Tak Selalu Negatif, 4 Cara Atasi Trauma untuk Bentuk Pribadi Lebih Baik

Lintang Larissya
Tak Selalu Negatif, 4 Cara Atasi Trauma untuk Bentuk Pribadi Lebih Baik
Ilustrasi Trauma [pexels.com]

Trauma adalah respons emosional terhadap berbagai kejadian buruk yang menimpa, baik pribadi maupun orang terdekat.

Pengalaman trauma bisa berasal dari berbagai faktor seperti mengalami kekerasaan, cedera serius, kehilangan seseorang, pelecehan seksual, bencana alam, dan masih banyak lagi.

Bagi penyintas trauma dapat menghalangi atau memicu pertumbuhan psikologis. Namun secara bersamaan, para ahli menemukan cara untuk mengubah trauma ke hal yang lebih positif sehingga dapat membuat pribadi menjadi lebih berkembang.

Melansir psychologitoday, berikut beberapa analisa untuk mengatasi trauma dan membantu tumbuh dengan cara yang positif.

1. Mampu Mengelola Trauma yang akan Datang

Sebagian besar seseorang yang mampu menghadapi trauma, dapat mempersiapkan diri untuk pengalaman traumatis lain yang mungkin terjadi atau dapat terjadi.

Meskipun tidak semua orang mampu karena merasa terbebani oleh pengalaman sebelumnya. Namun beberapa penelitian membuktikan, beberapa orang yang telah mengalami trauma mampu mempersiapkan diri agar tidak terjadi hal serupa.

2. Perubahan Identitas

Pemilik trauma biasanya mengatakan pengalaman traumatis mereka menjadi bagian dari kisah hidup. Tak jarang ada yang membentuk identitas baru. Pengalaman traumatis mereka akan menghasut untuk 'melawan' dan memulai kembali dengan identitas berbeda yang mampu memberi tujuan baru.

Dengan pembentukan identitas baru ini, bisa dimanfaatkan untuk mengubah sifat atau tampilan.

Hal ini juga dapat terjadi dengan keadaan spiritual yang dialami oleh penyintas trauma. Mereka mungkin akan lebih mendekatkan diri kepada Tuhan, hal tersebut merupakan salah satu bentuk perkembangan diri.

3. Pemikiran Trauma

Sebagian besar pemilik trauma mengatakan bahwa trauma mereka merupakan 'penghalang' untuk tumbuh. Namun hal ini bisa dijadikan bahan untuk memicu evolusi. Meskipun hal tersebut merupakan proses yang sulit, tetapi hal tersebut mampu membawa pemahaman yang lebih baik kedepannya.

Seseorang yang memiliki trauma diharapkan untuk memiliki dukungan sosial untuk membantu mengatasi sedikitnya perasaan trauma tersebut. Menghabiskan waktu sendirian terlalu lama justru akan memperparah kondisi.

Jika pertolongan dari diri sendiri dan orang terdekat belum maksimal, cobalah untuk mencari pertolongan pada para ahli untuk membantu mengolah trauma menjadi senjata yang dapat digunakan untuk memperbaiki diri.

Sumber:

psychologitoday.com

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak