Menunda: Penghalang dan Pembunuh Produktivitas

Fikri Akhmad Adhitiya
Menunda: Penghalang dan Pembunuh Produktivitas
Ilustrasi Menunda Pekerjaan (Pexels/ Monstera)

Kerap kali kita berharap diri kita bisa menjadi seorang yang produktif. Serangkaian tugas yang menggunung bisa selesai dalam sekali duduk. Namun harapan tersebut sering pupus karena kita sering menunda-nunda untuk mengerjakannya.

Saat akan menunda pekerjaan, terkadang kita menjanjikan pada diri sendiri, "5 menit lagi deh", "10 menit lagi ah", dan semacamnya. Tentu saja, janji itu tidak akan ditepati. Sampai akhirnya waktu telah berlalu sekian jam!

Kebiasaan menunda-nunda tersebut disebut dengan procrastination atau prokrastinasi.

Kebiasaan menunda ini akan berhenti ketika tugas-tugas yang telah sekian lama menumpuk tersebut mendekati batas waktu atau deadline. Jika batas waktu semakin dekat, barulah kita merasa panik dan segera mengerjakan tugas tersebut.

Tentu saja tugas-tugas yang dikerjakan dalam rentang waktu yang terlalu singkat membuat pekerjaan tersebut tidak dapat terselesaikan dengan maksimal.

Jika tugas yang dikerjakan tidak dapat memperoleh hasil yang maksimal, barulah kita merasa bersalah dan mulai menyesali waktu-waktu yang berlalu sia-sia karena menunda. Lain halnya jika kita mengatur porsi pekerjaan sejak pekerjaan itu pertama kali diberikan, tentunya kita bisa memberikan hasil yang maksimal.

Sehingga untuk mengatasi permasalahan tersebut, kita harus berhenti untuk menunda-nunda dan mulai mengatur diri agar dapat menyelesaikan pekerjaan dengan efektif, maksimal, dan produktif.

Bagaimana cara untuk mengatasi rasa ingin menunda itu?

Satu-satunya hal yang dapat mengatasi kebiasaan adalah dengan bergerak saat itu juga!

Saat sadar memiliki suatu hal yang harus dikerjakan, maka saat itu juga kita harus bangkit untuk mengerjakannya. Bangkit dari tempat rebahan atau sofa nyamanmu akan membuat tubuh merespon bahwa ada hal yang akan dikerjakan. 

Terus menerus menunda pekerjaan sama saja dengan membiarkan tubuh terus-menerus merasa nyaman. Sehingga semakin lama akan semakin malas untuk mulai bekerja.

Sebaliknya, dengan mulai mengambil langkah pertama dalam pekerjaan kita, maka kita akan menemukan feel terhadap pekerjaan tersebut. Sehingga pekerjaan yang awalnya terasa berat, perlahan kita menemukan alur untuk mengerjakannya.

Mulailah pekerjaanmu di detik pertama kamu menyadarinya, dan rasakan perubahanya!

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak