alexametrics

Tak Hanya Bakat, 4 Hal Ini Punya Pengaruh Besar dalam Penerimaan Calon Trainee K-Pop

Xandra Junia Indriasti
Tak Hanya Bakat, 4 Hal Ini Punya Pengaruh Besar dalam Penerimaan Calon Trainee K-Pop
Grup K-Pop, Red Velvet (soompi)

Idol K-Pop identik dengan kemampuan vokal dan tari, karena mereka bekerja pada bidang musik. Namun, nyatanya, untuk menggeluti profesi tersebut, tidak melulu mengandalkan bakat.

Berikut ini ada 4 hal yang mempengaruhi agensi dalam mencari calon trainee untuk didebutkan sebagai idol K-Pop.

1. Aura

Berprofesi sebagai idol K-Pop, nyatanya diperlukan aura bintang yang mampu dijadikan nilai jual. Meskipun bisa dibentuk saat pelatihan, tetapi banyak agensi yang tetap mencari calon trainee berdasarkan hal tersebut.

Aura bintang membuat seseorang terlihat menawan layaknya selebriti, meskipun hanya berdiam diri dan tidak menggunakan riasan. Bisa dibayangkan betapa menariknya mereka dengan aura tersebut jika menampilkan bakat dan kemampuannya.

2. Visual

Bukan sebuah rahasia lagi jika idol K-Pop dituntut sempurna secara penampilan. Hampir seluruhnya memiliki tubuh ideal, kesehatan kulit yang terjaga, serta wajah menawan. Perlu diakui, ketiganya memang menjadi nilai jual mereka sebagai idola selain bakat.

Oleh karena itu, banyak agensi yang mencari calon trainee dengan visual menarik dan bisa mendorong penggemar untuk menyukainya. Tidak sedikit dari mereka juga memilih seseorang yang sesuai dengan standar kecantikan Korea.

Namun, jangan khawatir, beberapa agensi justru menerima orang yang berkulit gelap atau tan.

3. Attitude

Kamu sebagai pecinta dunia hiburan Korea Selatan pasti sudah tahu efek bagi para pelakunya jika memiliki kepribadian atau attitude buruk.

Karier yang cemerlang dapat musnah seketika saat mereka terkonfirmasi melakukan perbuatan negatif, bahkan di masa lalu.

Sudah banyak yang terseret kasus perundungan, pelecehan seksual, atau menyebabkan kecelakaan karena mabuk.

Dampak terberat yang didapatkan adalah tidak lagi bisa bekerja di bidang tersebut. Maka, mencari calon idol juga perlu didasari oleh kepribadian mereka yang baik.

Jadi, jika kamu memiliki bakat mumpuni, tetapi attitude dirasa kurang baik, jangan heran ketika agensi menyatakan untuk tidak menerima-mu sebagai artis yang akan dinaunginya.

4. Kebutuhan Posisi

Tidak jarang agensi yang mengadakan audisi untuk mengisi kekosongan calon grup debut. Biasanya dilakukan secara mendadak.

Mereka juga tak menjabarkan maksud tersebut kepada para peserta, sehingga banyak yang kurang paham alasan orang-orang penuh bakat ditolak. Ya, tidak sedikit yang bingung mengapa peserta dengan kemampuan di bawah rata-rata bisa diloloskan.

Hal tersebut dikarenakan kemungkinan agensi yang merasa orang itu cocok untuk menyempurnakan grup baru. Misal, karena ketiga poin di atas, yakni memiliki aura bintang, visual menawan, serta kepribadian yang baik.

Pasalnya, grup K-pop terdiri dari anggota dengan masing-masing memegang satu posisi menonjol. Mungkin, vokalis, rapper, dan penari utama sudah ada yang mengisi.

Untuk itu, agensi mencari seseorang yang bisa menampilkan visual atau wajah terbaiknya.

Bagaimana menurutmu? Apakah keempat hal diatas memang sesuai untuk dijadikan dasar penerimaan calon trainee idol K-Pop selain bakat?

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak