facebook

Pep Guardiola Frustasi dengan Kebugaran Para Pemainnya

Rado
Pep Guardiola Frustasi dengan Kebugaran Para Pemainnya
Ekspresi manajer Manchester City, Pep Guardiola usai timnya dikalahkan Manchester City pada laga Community Shield di Wembley, London, Minggu (8/8/2021) dini hari WIB. [Adrian DENNIS / AFP]

Manajer Manchester City Pep Guardiola adalah orang yang bermasalah saat ini dan kata-kata yang keluar dari mulutnya setelah kekalahan pekan lalu dari Leicester City di Community Shield mencerminkan rasa frustrasinya.

Pelatih asal Spanyol itu memimpin Citizens meraih dua trofi musim lalu – Liga Premier dan Piala Carabao – tetapi mereka mengakhiri musim dengan cara terburuk setelah kalah dari Chelsea di final Liga Champions UEFA.

Wajar untuk mengatakan bahwa Manchester City belum memulai musim 2021/22 dengan sangat baik, dengan kekalahan Community Shield masih segar di pikiran mereka.

Tetapi tantangan terbesar yang harus dihadapi Guardiola adalah bagaimana membuat timnya tajam dan siap menjelang pertandingan besar melawan Tottenham Hotspur. Mereka tidak bisa melakukan awal yang salah untuk musim ini.

Jika kinerja Manchester City di Community Shield adalah sesuatu yang harus dilakukan, maka tim saat ini kekurangan kebugaran pertandingan.

Guardiola terpaksa menurunkan tim tanpa mayoritas starter regulernya karena beberapa diberikan istirahat panjang setelah bermain di Euro dan Copa America di musim panas.

Riyad Mahrez, Fernandinho, Ilkay Gundogan, Ruben Dias dan Joao Cancelo adalah satu-satunya pemain tetap yang menjadi starter melawan Leicester.

Sementara itu, Kevin De Bruyne saat ini absen karena cedera, sedangkan Phil Foden, Ederson, John Stones, Kyle Walker, Rodri dan Raheem Sterling semuanya baru saja kembali ke klub serta belum mendapatkan kembali kebugaran penuh untuk pertandingan.

Semua faktor ini pasti akan mempengaruhi tim saat mereka memulai pertandingan Liga Premier mereka melawan Spurs dan itu membuat Guardiola benar-benar berkeringat atas situasi tersebut.

Bagian yang disayangkan dari keseluruhan situasi ini adalah bahwa Manchester City bisa memulai musim dengan nada lambat. Kurangnya kebugaran mereka dapat mempengaruhi hasil pertandingan.

Manchester City dikalahkan oleh Leicester dan tim lain bisa mengikuti hal yang sama. Pekan lalu, tampaknya Guardiola memberikan terlalu banyak alasan, tetapi dia berhak untuk khawatir.

“Kemarin, para pemain kembali dan saya berbicara dengan beberapa dari mereka yang lelah,” kata pelatih asal Spanyol itu setelah timnya kalah dari Leicester pekan lalu, seperti dikutip dari Manchester Evening News. "Kami mencoba untuk sebugar mungkin, kecuali Nathan (Ake), yang sangat disayangkan. sudah siap untuk bermain.”

Memang, pra-musim Manchester City bukanlah yang terbaik tetapi sekarang bisnis nyata dimulai. Sang juara bertahan harus melakukannya dengan cara yang sulit, dimulai dengan pertandingan melawan Tottenham.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak