alexametrics

Berpijak Diri pada Hamparan Kebun

Taufan Rizka Purnawan
Berpijak Diri pada Hamparan Kebun
Ilustrasi Hamparan Kebun. (pixabay.com)

Berpijak diri pada hamparan kebun yang sangat megah dilihat dengan cakap rupanya. Kebun yang sangat lega dirasakan hati yang terdalam pada diri. Berpijak pada setapak lantai alami yang terbuat dari marmer. Marmer yang sangat alami tanpa ada bantuan manusia ataupun mesin. Sebuah kebun yang terhampar begitu cakapnya dilihat sepasang mata pada suasana siang hari dengan legit. Berpijak diri dengan kesendirian yang kian mengiringi kehidupan sepanjang masa yang bersinar. Sebuah keelokan permai siang hari berterbaran burung-burung kecil yang mengangkasa.

Rejeki yang diberikan oleh Sang Pencipta dengan semua ciptaan-Nya yang sangat sempurna abadi tak tercoreng oleh cacat sedikitpun. Kesempurnaan sebuah lentera matahari yang memancarkan keintiman yang merangkul seluruh alam jiwa yang tercolok pada raga. Begitu melenyapkan rasa dari bersolek kebun dengan dikelilingi bunga-bunga yang elok pandangannya.

Tercium bau sangat harum semerbaknya. Semerbak bunga tulip yang melampaui semerbak parfum-parfum tersohor dunia. Kesegaran yang begitu menggetarkan pesona jiwa dan begitu merayu ragaku tuk mencium semerbak bunga terus-terusan. Mengitari seluruh kebun menapaki batu bundar alami dengan naungan pohon-pohon rimbun yang tegap dan sangat kuat perkasa. Kuat begitu tertancap akar-akar pohon yang sangat menghujam bumi.

Tak pernah tercerabut sedikitpun akar-akar pohon rimbun. Sangat lega lubuk jiwa bercokol pada raga semampai sempurna penuh rupa. Lega suasana jiwa dalam kesendirian penuh damai seutuhnya.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak