alexametrics

Potret Perjuangan Kemanusiaan di Masa Kemerdekaan dalam Film Soegija

Hayuning Ratri
Potret Perjuangan Kemanusiaan di Masa Kemerdekaan dalam Film Soegija
Soegija (Puskat Pictures).

Siapa yang belum mengenal Soegija? Meski namanya tak sepopuler tokoh pahlawan nasional lainnya, namun semangat perjuangan Soegija patut untuk menjadi teladan. Pria yang memiliki nama lengkap Albertus Soegijapranata ini adalah seorang rohaniwan Katolik yang ikut berjuang dalam masa kemerdekaan.

Kisah uskup pribumi pertama di Indonesia ini telah diangkat dalam layar lebar dengan judul "Soegija" pada tahun 2012. Film karya Garin Nugroho ini mengambil latar sekitar tahun 1940-1949. Garin memakai buku Soegija, Catatan Harian Seorang Pejuang Kemanusiaan karya Gregorius Budi Subanar sebagai pedoman dalam membuat skenario.

Cuplikan Film Soegija (sesawi.net).
Cuplikan Film Soegija (Puskat Pictures).

Film yang berdurasi sekitar 115 menit ini bukan hanya berfokus pada tokoh Soegija semata, namun juga ada kisah lainnya yang membuat film semakin menarik.

Beberapa kisah yang ada misalnya persoalan keluarga Ling-Ling, percintaan gadis pribumi dan pria Belanda, penindasan oleh penjajah, dan masih banyak lainnya. Serangkaian kisah yang menyusun dalam film Soegija membuat penonton hanyut dalam semangat kemerdekaan.

Tidak seperti pahlawan nasional lainnya yang dikenal atas perjuangannya menumpas penjajah dengan senjata, Soegija melawan penjajah dengan jalan lain yakni kemanusiaan. Soegija yang menjabat sebagai uskup kerap melancarkan diplomasi demi keselamatan Bangsa Indonesia.

Salah satu upaya yang dilakukan oleh Soegija adalah dengan mengirim surat untuk Vatikan agar mengakui kemerdekaan Indonesia.

Lebih lanjut, ia juga mengirim surat ke Sutan Syahrir selaku perdana menteri kala itu agar segera membentuk pemerintahan daerah di Semarang supaya situasi dapat membaik.

Soegija sebagai pimpinan gereja setempat juga berupaya membuka gereja menjadi tempat pengungsian. Ia tak membeda-bedakan dalam membantu sesama.

Adegan dalam Film Soegija yang memperlihatkan Soegija mengunjungi para lansia (Raditherapy.com).
Adegan dalam Film Soegija yang memperlihatkan Soegija mengunjungi para lansia (Puskat Pictures).

"Berikan persediaan makanan terlebih dahulu kepada masyarakat, biarkan para imam yang terakhir merasa kenyang. Jikalau persediaan sudah menipis dan habis, biarkan imam yang pertama merasa lapar," ucap Soegija.

Film Soegija dapat kalian tonton untuk mengisi kemerdekaan. Karya anak bangsa ini cocok untuk membangkitkan rasa nasionalisme dan menimbulkan perasaan haru. Soegija mengajarkan nilai-nilai kemanusiaan yang mendalam.

"Kemanusiaan itu satu, kendati berbeda bangsa asal usul dan ragamnya, berlainan bahasa dan adat istiadatnya, kemajuan dan cara hidupnya. Semua merupakan satu keluarga besar. Satu keluarga besar di mana anak-anak masa depan tidak lagi mendengar nyanyian berbau kekerasan, tidak menuliskan kata-kata bermandi darah. Jangan lagi ada curiga, kebencian, dan permusuhan." -Soegija.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak