facebook

Pagelaran Kuliner Indonesia di Jantung Prancis, Ulasan Novel 'Pulang'

Thomas Utomo
Pagelaran Kuliner Indonesia di Jantung Prancis, Ulasan Novel 'Pulang'
Cover Buku 'Pulang' (Dokumentasi Pribadi/Thomas Utomo)

Pulang adalah novel perdana Leila S. Chudori, wartawan senior Tempo. Sebelumnya, dalam pengantar 9 dari Nadira, Leila mengatakan kalau dia lebih nyaman menulis cerita pendek. Sebab ruang cerita pendek relatif sempit, sehingga tidak mengizinkan pengarang untuk bercas cis cus menulis ke sana kemari. 

Bagi Leila, cerita pendek adalah ruangan sempit yang perlu disuguhi ledakan besar di akhir cerita. 

Namun demikian, Leila tampaknya tak mau hanya berada di zona nyamannya. Dia pun bertungkus lumus menulis novel Pulang dengan bahan baku riset ke Prancis, ialah mewawancarai para eksil politik dan meriset di dalam negeri, menelaah literatur, dan tentu saja mengorek informasi dari para pelaku sejarah.

Secara ringkas, novel Pulang mengisahkan pergulatan Dimas Suryo dan kawan-kawannya yang dianggap terlibat dalam Gerakan September Tiga Puluh atau Gestapu.

Padahal Dimas sendiri adalah pribadi independen. Dia tidak menggabungkan diri dalam organisasi apapun, baik kanan maupun kiri, walau punya teman dari berbagai kalangan.

Namun keikutsertaannya dalam suatu seminar yang diselenggarakan gerakan kiri, lantaran mewakili rekannya, Hananto Prawiro, membuat Dimas terseret dalam gelombang konflik.

Paspornya dicabut. Dimas tidak bisa pulang ke Tanah Air, jobless, dan tanpa status. Dia bertansformasi jadi eksil. Dari Kuba, Dimas menggelandang ke Peking, lalu terdampar hingga Paris.

Di jantung kota mode inilah Dimas yang pandai seni olah makanan, berinisiasi mendirikan restoran khusus kuliner Nusantara, bersama kawan-kawan seperjuangan. Restoran ini dinamai Restoran Tanah Air.

Tak disangka, restoran ini booming, dapat menjaring banyak pelanggan, baik orang Indonesia asli yang menetap maupun tengah berkunjung ke Paris, juga orang-orang Eropa pada umumnya. Menu andalan restoran ini: nasi kuning, rendang, opor, dawet, dan lain-lain. 

Sebagai juru masak, Dimas sangat setia dengan ritual. Dia emoh memasak menggunakan bahan-bahan instan yang serba praktis serta cepat. Dia memilih mengupas, menggiling, mengulek, memeras sendiri bahan-bahan maupun adonan juga bumbu yang dibutuhkan.

Dengan demikian, sajian kuliner Restoran Tanah Air memiliki citarasa khas, tak dimiliki tempat lain. Usaha Dimas tersebut sampai diliput berbagai media, termasuk koran Indonesia, disebut sebagai wakil budaya Nusantara di jantung kota mode dunia.

Membaca novel ini, pembaca disuguhi betapa kerumpilan hidup betapa pun beratnya, tentu dapat dilalui selagi terus-menerus mengekalkan usaha. 

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak