facebook

Benarkah Orang Malas Cenderung Lebih Cerdas? Ini Faktanya!

Dea Nabila Putri
Benarkah Orang Malas Cenderung Lebih Cerdas? Ini Faktanya!
Ilustrasi orang malas (unsplash)

Pernahkah kalian menghabiskan waktu untuk sekadar melamun atau berimajinasi tentang sesuatu? Hal ini sering dianggap oleh orang-orang sebagai seorang yang pemalas dan tidak suka terlalu banyak beraktivitas.

Menyandur dari Digest,  sebuah studi pada tahun 2015 yang diterbitkan dalam Journal of Health Psychology mengungkapkan bahwa rata-rata orang yang kurang aktif secara fisik cenderung lebih cerdas daripada orang yang aktif secara fisik. Para peneliti juga bahkan mengembangkan sebuah deskripsi untuk kemalasan dengan sebutan "kebutuhan akan kognisi".

Hal ini membuat mereka membuat para peneliti yang dipimpin oleh Todd McElroy di Florida Gulf Coast University, memberikan tes daring “Need For Cognition” kepada banyak siswa. Ini dimaksudkan untuk menemukan 30 siswa yang mengungkapkan keinginan kuat untuk banyak berpikir dan 30 lainnya dengan preferensi kuat untuk menghindari sesuatu yang terlalu melelahkan secara mental. Tentu saja, ini menandakan bahwa pada hakikatnya kemalasan yang terjadi bukan karena orang-orang tidak ingin melakukan sesuatu, namun hanya menghindari aktivitas yang terlalu membuat mental menjadi lelah.

Kita bisa melihat fakta bahwa orang yang cenderung malas tidak terburu-buru dalam segala hal dan tidak memaksakan diri untuk mengerjakan satu hal ke hal lain sepanjang waktu. Mereka meluangkan waktu dan mengerjakan tugas demi tugas. Sementara beberapa orang yang produktif sehari hari, kebanyakan perhatian mereka teralihkan dan mereka tidak sepenuhnya berkomitmen pada tugas karena terlalu banyak hal yang dikerjakan. Orang yang pemalas memiliki lebih sedikit kekhawatiran dan lebih tenang dalam melakukan pekerjaan mereka.

Michael Lewis, seorang penulis buku best seller berjudul "Moneyball" dan "The Big Short" mengatakan bahwa tidak apa-apa jika ia dianggap sebagai orang yang tidak cerdas dan tidak sukses, bahkan diakui sebagai pemalas. Hal ini seolah didukung oleh pihak lainnya.

Siapa yang tidak mengenal Bill Gates? Milyarder pemilik perusahaan ternama Microsoft ini pernah berkata bahwa ia lebih suka merekrut pegawai yang malas. Sebab, ia manganggap orang yang malas cenderung mempunyai solusi yang kreatif dalam memecahkan permasalahan dalam pekerjaannya.

Namun, hal di atas bukan berarti kemalasan yang terjadi kepada kita membuat kita semena-mena dengan tugas dan pekerjaan. Perlu diingat bahwa yang membawa kesuksesan seseorang bukan dari sikap malasnya, tetapi bagaimana orang tersebut melalukan pekerjaan sekreatif mungkin dari orang lain sehingga semua pekerjaan bisa dilakukan lebih mudah.

Tulisan ini merupakan kiriman dari member Yoursay. Isi dan foto artikel ini sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.

Tampilkan lebih banyak